UNTUK MEMESAN SILA HUBUNGI EMAIL DI BAWAH UNTUK TEMPAHAN

UNTUK MEMESAN SILA HUBUNGI EMAIL DI BAWAH UNTUK TEMPAHAN
Email : arr_nita@yahoo.com

Monday, December 21, 2009

Prolog 3 : Lanun Dari Ceribon

Penat sungguh sebab baru balik dari Kuala Lumpur..tapi happy coz boleh release tension yang dah menggunung ni..aku duduk dekat Hotel Quality yang tak berkualiti langsung. Dengan staff yang masam mencuka, room service dia yg ntah apa-apa..aku rasa sungguh tak berbaloi habiskan RM200 semalam untuk layanan yang sungguh mengecewakan. Inilah kali terakhir aku ke hotel tu..takkan ada kali kedua. Padanlah ada seorang Indian tu marah-marah front desk waktu first day aku sampai..Memang patut kena marah pun!

Tapi sempatlah tonton wayang ngan adik-adik aku. Tunaikan hutang tengok New Moon yang aku janjikan ngan adik2 wlpun lewat. Kami tengok 2012 juga dan rasa sangat-sangat teruja dengan cerita ni yang kami sifatkan sebagai kisah tentang pengakhiran bumi yang paling hebat berbanding movie2 yang serupa sebelum ini. Visual, kesan effectnya serta plot cerita yang hebat membuatkan adrenalin kami naik. Aku siap tak sedar ramas tangan adik aku sampai dia menjerit sebab terkejut dengan adegan-adegan dalam 2012 yang bisa membuat aku lemah jantung. Hehe 5 stars untuk 2012 yang sangat-sangat best.

New Moon..aku malas nak komen panjang-panjang. Ia hanya setakat okey saja bagi aku dan aku rasa tahap excited aku tengok movie ni menurun setelah 15 minit berada di kerusi aku.. Tak tahu kenapa, cerita kali ini langsung tak rasa feel apa pun..baik baca buku la. Jangan kata sebab scene Edward hanya keluar sekejap aje because aku tak teruja sgt tengok Edward. Aku nak tengok New Moon sebab Jacob. Haha tapi apa-apa pun aku mungkin takkan kerap ulang tayang New Moon lepas ni kut spt Twilight yang mempunyai plot cerita yang lebih kemas.

Kisah yang bersambung...

1460 - Pelabuhan di Muara Selat Melaka

Sebuah kapal yang datang dari utara masuk ke pelabuhan. Bunyi gading ditiup menarik perhatian penduduk sekitar yang tinggal berhampiran pesisir pantai. Masing-masing tertarik dengan kemunculan sebuah kapal besar yang tiba-tiba muncul di pelabuhan Selat Melaka. Seorang Syahbandar dan pembantunya menanti dengan sabar sehingga kapal itu selesai berlabuh.


Seorang lelaki berusia separuh abad melangkah turun dari dek kapal lalu mendekati pegawai pantai yang terasa pelik dengan kemunculan kapal tersebut. Lagipula bentuk kapal yang singgah di muara selat Melaka itu berbeza dari kapal-kapal yang pernah singgah di situ. Bukan kapal dagangan! Bisik hati Syahbandar yang memang arif dengan bentuk kapal pedagang-pedagang yang singgah di pelabuhan itu. Kapal itu tidak seperti kapal-kapal yang biasa dilihatnya. Dia memandang lelaki tinggi lampai yang memakai pakaian yang agak pelik. Gaya berpakaian lelaki itu bukan seperti berasal dari kepulauan melayu! Duga Syahbandar lagi.

“Juragan?” Si Syahbandar menyapa penuh hormat. Dia cuba mengelak sangkaan buruk yang mula timbul. Setiap tetamu yang singgah di pelabuhan itu harus dilayan sebaik mungkin.

“Nama hamba Patka, nakhoda kapal yang belayar merentasi Perairan Cirebon dan Laut Sulu.” Lelaki itu tunduk hormat. Bahasa melayu yang digunakan bercampur aduk dengan dialek Jawa Barat dan kepulauan nusantara yang agak pekat. Dia mengerling ke arah dua lelaki di belakangnya yang sedang mengangkut turun sebuah peti sederhana besar.

“Juragan datang untuk berdagang?” Tanya Syahbandar.

“Begitulah. Hamba datang untuk bertemu dengan Orang Kaya Gimbang.” Ujar Patka.
“Apa yang Juragan bawa di dalam peti itu?” Mata Syahbandar melorot ke arah peti yang dibawa oleh kedua lelaki yang bersama dengan Patka.

“Maafkan hamba Orang Kaya. Peti ini hanya berisi pasu-pasu ukiran dari Cina yang diminta oleh Orang Kaya Gimbang. Hamba hanya bertanggungjawab membawanya ke mari. Pasu-pasu ini mudah pecah dan sukar dicari ganti. Hamba tidak mahu membangkitkan kemarahan Orang Kaya Gimbang jika pasu-pasu ini pecah dan rosak.” Ujar Patka sambil tersenyum.

Syahbandar terdiam mendengar kata-kata lelaki itu. Tiba-tiba mata lelaki itu melurus ke hadapan. Lirikan matanya beralih arah. Syahbandar yang menyedari keadaan itu segera menoleh. Tiga orang lelaki berpakaian bangsawan menuju ke arahnya lalu memberi salam.

“Tuan, hamba bawa pesan dari Orang Kaya agar Juragan ini dibenarkan masuk ke kota kita untuk mengadap Orang Kaya.” Ujar salah seorang darinya lalu menghulurkan sekeping kulit kayu bertulisan dakwat hitam dalam tulisan jawi. Syahbandar membaca sepintas lalu isi kandungan surat tersebut, sebelum menoleh ke arah Patka dan pengawal-pengawal itu. Dahinya berkerut, namun dia tidak berkata apa-apa.

“Baiklah kalau begitu. Kamu boleh membawa tetamu-tetamu ini berjumpa Orang Kaya.”

Lelaki itu mengangguk. Patka tersenyum senang. Dia menoleh lalu mengisyaratkan agar orang-orangnya yang sedang mengusung peti itu agar segera mengikutinya. Mata Syahbandar masih tertumpu pada peti yang sedang dibawa pergi. Ada sesuatu yang menarik minatnya pada peti tersebut.
* * * *
Seorang lelaki berkelubung dengan jubah hitam menutup sebahagian besar mukanya menyerahkan beberapa kodi uncang emas kepada Patka. Lelaki itu tersengih. Gembira menerima pemberian yang sudah sekian lama dihajatinya.

“Sekarang peti ini milik Tuan. Kerja hamba juga sudah selesai. Hamba mahu berangkat segera meninggalkan Selat Melaka menuju ke Semarang.” Ujar Patka. Dia tidak mahu lagi berlengah-lengah di tempat itu. Berada lebih lama di Selat Melaka hanya membahayakan kedudukannya sebagai lanun di perairan Ceribon. Apatah lagi dia tahu negeri itu baru sahaja mewartakan undang-undang agar setiap lanun yang ditangkap akan digantung sehingga mati.

“Kamu tidak membuka peti ini kan Patka?” lelaki berkelubung itu tiba-tiba bersuara. Patka tergaman. Dia tersengih cuba menutup gugup.

“Tidak tuan. Kami hanya mementingkan wang dan nyawa. Selain dari itu kami tidak berminat untuk ambil tahu. Kami hanya mengikut apa yang tuan arahkan. Itu sahaja.” Balas Patka.

“Bagus. Aku percaya kata-kata kamu. Sekarang kamu boleh pergi dari sini Patka. Tapi ingat, perkara ini biar pecah di perut, jangan pecah di mulut.” Matanya tajam menyorot ke wajah Patka. Lelaki itu hanya mengangguk.

“Hamba janji tuan. Hamba tidak akan muncul di hadapan tuan lagi mulai saat ini.” Ujar Patka. Dia segera bergegas meninggalkan lelaki berkelubung itu dengan wajah mencuka. Entah kenapa ugutan lelaki itu benar-benar tidak disenanginya.

Sebaik Patka beredar, lelaki itu perlahan-lahan mendekati peti itu. Tangannya mengusap permukaan peti yang tertutup rapat di hadapannya. Telinganya menangkap bunyi rengekan halus seakan-akan tangisan datangnya dari dalam peti. Dia melekapkan telinganya di permukaan peti. Matanya dipejamkan seraya berbisik. “Sayang..aku benar-benar mencintaimu.”

2 comments:

Suhana Shahril said...

Dasyat la.Alangkah best kalo idea selaju cam k.nita.Dr cerita cinta..ke cerita sejarah pula.

ANITA ARUSZI said...

ni bukan kisah sejarah sangat ana, nanti akan smpi ke part moden..ni kira flash back la ni

 

Template by Blogger Candy