UNTUK MEMESAN SILA HUBUNGI EMAIL DI BAWAH UNTUK TEMPAHAN

UNTUK MEMESAN SILA HUBUNGI EMAIL DI BAWAH UNTUK TEMPAHAN
Email : arr_nita@yahoo.com

Sunday, March 22, 2009

Casanova Series : Sakit Perut VS Sakit Hati

Ketika keretanya sampai di perkarangan Sekolah Menengah Padang Tebu (versi adik beradik Padang Serai), dia mengeluh panjang buat 25x. Sejak dari semalam lagi dia mengeluh tak henti-henti. Sakit hati kerana dipaksa berkejar ke sekolah itu untuk sesi menandatangani kad kemajuan adik bongsunya Juju. Tambah lagi dia tidak sedap badan sejak pagi tadi. Perutnya meragam serba tidak kena. Semuanya kerana gara-gara dia melantak dua pinggan nasi Kandar di Restoran Nasi Kandar Minah Janda berhampiran officenya.
Kedai itu baru sahaja dibuka beberapa minggu yang lalu. Dan dia adalah salah seorang dari beberapa officematenya yang begitu menggilakan nasi kandar di kedai tersebut. Apakah nasi kandar di kedai tu sedap? Dia menggelengkan kepala. Mungkin teh tarik di sana kaw-kaw? Pun dia menggelengkan kepala. Rasa nasi kandar di restoran milik mak janda itu langsung tidak sedap. Pernah rasa makan nasi kandar tapi rasa macam makan nasi ayam? Hah macam tu ler rasanya nasi kandar di kedai wanita itu. Mak Minah Janda ni memang tukang masak yang paling teruk di abad ini. Malah teh tarik di kedai tersebut cair je warnanya. Orang pantai timur sebut ‘cheroorrr’. Hahaha..betul ke bahasa ni? Ah lantak ler.
Tapi walaupun teruk macamana sekalipun rasa nasi kandar di kedai itu atau bagaimana kedekutnya Mak Minah mengadunkan bahan-bahan teh tariknya, namun dia tetap berulangalik ke kedai tersebut setiap malam. Semuanya kerana gadis manis yang bekerja di warung tersebut.
Mulanya dia ingatkan gadis itu pekerja baru Mak Minah Janda. Tapi setelah beberapa hari barulah dia terdengar bisik-bisik mengatakan si gadis adalah anak Mak Minah Janda. Fuh! Cunnya gadis itu mengalahkan cun Siti Nurhaliza. Gayanya lembut bertudung litup. Meletup siot!
Tapi untuk mendapatkan perhatian gadis itu, dia terpaksa bersaing dengan sepuluh lelaki yang telah disenaraihitamkan. Tiga darinya rakan-rakan pejabatnya, manakala tujuh lagi dia sendiri tidak kenal. Tapi dia menggagak calon-calon lain itu datangnya dari beberapa pejabat yang berdekatan. Meskipun banyak saingan, namun hatinya senang sedikit kerana antara calon-calon yang ada, dia dikategorikan yang paling hensem. Bila gadis itu tersenyum ke arahnya, hatinya seribu kali lega kerana dirinya jadi perhatian. Lama kelamaan dia mula menyimpan keyakinan diri. Bunga yang sekuntum itu pasti jadi milik hakiki. Kerana itu ketidaksedapan nasi kandar di kedai Mak Minah Janda langsung tak dikisahkan, ceroorrnya teh tarik di kedai itu pun langsung tak diambil pusing.
Hasilnya berpinggan-pinggan nasi kandar ‘beracun’ itu masuk ke perutnya. Cukup seminggu, perutnya dah mula meragam dan buat aksi corner lipat. Sebab itu dari pagi lagi wajahnya cemburut serba tidak kena. Tapi kerana paksaan berbaur ugutan oleh ibunya, maka dia terpaksa mengambil alih tugas rasmi yang sepatutnya dilakukan oleh ibu dan ayahnya. Dan berangkatlah di ke sekolah Juju dengan title abang mithali.
Melihat dia muncul di sekolah, Juju tersengih lebar. Seronok nak menayang abang hensem la tu. Belum jauh dia melangkah, isi perutnya nak terburai lagi. Juju sudah mengerling satu macam.
“Ju, bawa abang pergi cari tandas.” Dia mengerutkan dahinya. Juju mengeluh panjang seraya menunjukkan ke satu arah. Belum sempat dia menerpa, anak gadis itu memanggil.
“Juju tunggu kat kelas la. Jangan lupa datang. Kelas 5K (kebal, keramat, kental, keras dan kemut).
Dia acuh tak acuh mendengar kata si adik. Pedulikan kat 4K, 5K atau Datuk K sekalipun. Hal yang darurat perlu diutamakan dulu. Berlarilah dia ke dalam tandas dengan wajah emergency. Mujur takde traffic light!
Setelah setengah jam membuat pelaburan antarabangsa, dia tersenyum lega. Fuh! Senang hati den! Tapi belum sempat dia mahu menolak pintu tandas, tiba-tiba dia terdengar suara berbual sambil melangkah masuk ke dalam tandas tersebut. Wajahnya sudah pucat lesi. Aikk kenapa ada suara perempuan?
Alamak! Celaka Juju! Apasal aku boleh termasuk dalam tandas perempuan pulak ni? Tandas cikgi pulak tu! Macamana nak keluar?
Suara berbual itu semakin rancak. Takde langsung tanda-tanda mahu berhenti. Dia sudah terkemut-kemut. Hendak menerpa keluar dia malu. Sudahnya dia mengambil keputusan mahu berdiam diri ala-ala ‘dead silence’ sambil menanti suara-suara itu berlalu. Malulah orang tengok kasanova handalan pinjam tandas pompuan!
“Alamak, tandas dah penuh la.” Suara seorang perempuan singgah. Dia diam sahaja. Sebentar sahaja bunyi ketukan singgah di telinganya. Dadanya sudah berdebar-debar tidak keruan.
“Ada orang tu.” Suara seorang perempuan yang lain pula muncul.
“Tandas kat hujung tu rosak pulak. Tinggal yang ni je.” Keluh perempuan A.
Gulp! Dia menelan air liur. Biar betul!
“Takpe tunggu jap lagi.” Pujuk perempuan B.
Sekali lagi dia menelan liur. Mampus aku! Sudahlah dia berkira-kira mahu bertapa di dalam. Nak sembunyi sampai bila?
Sepuluh minit berlalu, dia sudah mati akal! Ketukan bertalu-talu singgah di daun pintu. Cemas dan menggegarkan!
“Apasal diam je ni? Ada orang tak ni?” Suara perempuan A singgah.
“Ahah la, dah lama kita tunggu.”
“Ke pintu dia rosak?”
“Mungkin. Cari pak guard la, kita pecahkan pintu ni.” Cadang perempuan B.
What? No..no way! Sepantas kilat dia segera membuka pintu di hadapannya lalu menerpa keluar. Dua wajah terpampang di hadapan matanya. Salah seorang perempuan itu menekup mulut hampir tidak percaya melihatnya. Yang seorang lagi…aduii...matanya terbelalak! Nafasnya berlari kencang. Bulat biji matanya memandang wajah perempuan yang seorang lagi. Alamak! Anak Mak Minah Janda tokey nasi kandar daa…
“Awak?” Jari lurus runcing itu menunjuk ke arahnya.
Dia tersengih dan tersipu-sipu malu. Mukanya bera toksah cakaplah, rasa macam nak simpan kepala dalam tempayan labu.
“Sa..saya pinjam tandas je tadi.” Sejurus menghabiskan kata dia segera meluru keluar. Dalam kepala otaknya sudah terpampang agenda untuk terus pulang tanpa ke kelas Juju. Baik balik rumah dan simpan mukanya sampai tahun depan dari menanggung malu!
Belum sempat berlalu, Juju tiba-tiba menyergah.
“Apasal lambat? Jom pi kelas Juju.” Anak gadis itu menarik tangannya tanpa memberikannya peluang bersuara. Mahu tak mahu dia terpaksa mengekori anak gadis itu ke 5K.
“Jap lagi cikgu datang. Dia keluar pergi tandas jap.” Ujar Juju.
Hah! Tandas? Mukanya tetiba jadi blurr!. Dia teringat pada dua perempuan yang dilihatnya sebentar tadi? Yang mana satu cikgu Juju? Yang muka terkejut macam kena karan ke atau muka comel anak Mak Minah Janda?
“Hah tu pun cikgu dah datang.” Juju tersengih menatap ke suatu arah. Dia pantas berpaling. Melihat wajah manis bertudung litup berdiri di hadapannya, matanya sudah berpinar-pinar. Otaknya sudah terbang di kepala lutut. Wajahnya semakin membiru bagaikan warna biji kundang.
“Awak?” Lagi sekali telunjuk gadis itu diangkat ke arahnya. Seperti tadi juga wajah si gadis tergaman melihatnya di situ. Dan dia seperti mahu terbang dari situ secepat kilat. Malunya sudah mencecah tahap impak maksima. Demi tuhan, dia takkan jejakkan lagi kakinya ke kedai Mak Minah Janda. Malah mungkin seumur hidup takkan jejakkan lagi kakinya ke sekolah Juju. Forever!

0 comments:

 

Template by Blogger Candy