UNTUK MEMESAN SILA HUBUNGI EMAIL DI BAWAH UNTUK TEMPAHAN

UNTUK MEMESAN SILA HUBUNGI EMAIL DI BAWAH UNTUK TEMPAHAN
Email : arr_nita@yahoo.com

Monday, March 23, 2009

The A's For Q's

Ada beza ke penulis novel dan penulis e novel? Ada orang tanya soalan ni kat aku tiga hari lepas dalam email. Maaflah baru sekarang dapat reply itupun secara terbuka. Manalah tahu ada benda yang boleh dikongsi dan ada penulis2 e-novel lain pun nak berkongsi cerita. Mula-mula baca email ni aku gelak sendiri. Dalam hati aku apasal benda mudah ni pun hang tak leh jawab. Mesti lah ada beza. Novel benda boleh sentuh, boleh hidu, boleh cium kalau nak (hehehe) dan boleh sign kalau ada orang minta (ketawa lagi dalam versi Ogre).

E-novel lak benda yang boleh sentuh, boleh hidu dan boleh cium jugak tapi depan skrin komputer je lah. Maksudnya novel sesuatu yang real dan e-novel sesuatu yang berada di alam maya. Novel ada cover tapi e-novel lagi hebat. Ada cover jugak siap ada sound appearance lagi. Novel ada ke? Hik hik hik! Sorry gurau je…

Sebenarnya aku faham maksud si penghantar email ni. Dia just nak tahu apa kebaikan menjadi penulis novel dan e-novel. Kata dia aku duduk dalam dua kategori ni. Akulah penulis novel dan aku jugalah penulis e-novel. Tapi ramai yang tak tahu aku lebih senang digelar penulis e-novel dan paling tak suka digelar novelis. Aku lebih selesa dengan gelaran penulis sebab novelis tu cam hebat sangat bunyinya kat aku. Bagi aku ibu Khadijah Hasyim kesayangan aku sahaja boleh dipanggil novelis, penulis-penulis macam Norhayati Berahim, Noorsuraya, Amaruszati dan yang keluarkan banyak garapan novel-novel yang menarik, itulah novelis.

Tak rasa rugi ke publish novel sebagai e-novel? Tanya dia lagi. Jawab aku tak rasa camtu pun. Aku kan penulis e-novel. Selagi manuskrip aku tidak menarik perhatian mana-mana publisher then aku adalah penulis alam maya dan manuskrip aku adalah e-novel yang berhak dibaca oleh sesiapa sahaja. Bagi aku pembaca hasil karya aku tak kira peringkat umur, bidang pekerjaan atau dari mana mereka datang..adalah sumber kekuatan aku untuk terus menulis dan menulis.

Bayangkan kita menulis sesuatu karya yang kita tidak jelas apakah ianya mampu menarik pembaca…bermakna kita menulis dalam keadaan blur dan kosong. Tapi dengan mempunyai pembaca dan pengkritik walaupun seorang, maka kita mampu berpindah dari level 0 ke level 1, 2, 3 dan seterusnya. Keyakinan pun makin bertambah dan daya saing kita untuk terus menulis juga akan meningkat seratus peratus. Banyak benda juga boleh dipelajari di sini. Untungnya di sini, penulis e-novel dapat kritikan awal sebelum buku mereka diversi cetak. So sempat la mana-mana kritikan membina tu digunakan untuk memperbaiki jalan cerita dan dimurnikan sebelum dihantar pada penerbit. Tak ke untung namanya tu. Ramai teman-teman aku di alam maya akhirnya berjaya menghasilkan novel dengan cara memurnikan hasil karya mereka di alam maya. Cubalah!

Tak takut ke orang plagiat novel tu? Soalan lain pulak dah dia tanya. Aku agak dia ni salah seorang penulis e-novel juga yang masih muda belia. Jawapan aku : Sejujurnya aku takut dan sedih jika hasil karya aku diciplak orang. Tapi kita bukan boleh buka dada orang dan tengok hati dia kan…apa kita buat ialah redha ajelah. Mana yang boleh tangkis kita tangkis..yang tak boleh kita usahakan untuk terus menangkis (cam bola tangkis pulak). Ada cara untuk selamatkan hasil dari diciplak secara total sebenarnya. First jangan publish cerita sampai habis jika kita berniat nak terbitkan novel dalam versi cetak. Tapi kalau anda tak mahu upgradekan title penulis e-novel tu, dan hanya mahu publish di blog sahaja…maka anda adalah target utama lanun-lanun cetak rompak. So berhati-hatilah dan kerap meninjau perkampungan alam maya kita ni. Second, gunakanlah perisian atau apa-apa protection code yang boleh mengelakkan orang copy and paste novel anda. Yang lain tu aku belum sempat belajar lagi. Hehehe…

Pengalaman aku, bila aku hantar manuskrip kat syarikat, rata-rata nak aku stop publish manuskrip tu sebagai e-novel. Yang itu aku terpaksa turuti dan hormati atas dasar marketing sesuatu publisher. Tapi ada juga syarikat yang aku bertapak galakkan aku publish sahaja tapi ada limitnya untuk tujuan promosi. Aku macam biasa tak kisah. Benda kecik bagi aku tu! Ada lagi ke soalan? Hahaha..kalau ada jangan segan-segan tanya. Sebenarnya aku tahu ada ramai penulis-penulis e-novel yang perlukan guide line untuk protect karya mereka…aku tak reti nak bantu dari segi nak protect karya seseorang coz karya aku pun kena cantas juga. Hehehe..tapi kalau ada sesiapa yang tahu atau arif cara-cara nak lindungi karya-karya penulis-penulis e-novel macam kami, sudi-sudikanlah membantu dan berkongsi pandangan ya..

0 comments:

 

Template by Blogger Candy