UNTUK MEMESAN SILA HUBUNGI EMAIL DI BAWAH UNTUK TEMPAHAN

UNTUK MEMESAN SILA HUBUNGI EMAIL DI BAWAH UNTUK TEMPAHAN
Email : arr_nita@yahoo.com

Friday, January 9, 2009

Dunia Aku...

Semalam aku menaip sampai pukul 3 pagi. Macam biasa aku tengah siapkan manuskrip aku yang asyik tangguh aje sebab aku tetiba jadi insan termalas di abad ni. Disebabkan cerita ni bukan cerita love story yang memaksa aku menjiwangkan diri padahal ramai yang tahu aku bukan seorang yang jiwang...so aku sengaja menulis selepas pukul 12 malam bertemankan bilik yang agak malap dan sunyi sepi. Ada dua biji pisang montel yang aku bawa balik dari sekolah tadi serta segelas nescafe panas yang wajib ada jika aku nak menulis. Tak terkecuali satu papan panadol yang aku letak kat tepi laptop. Tapi biasanya aku letak je, makannya tidak.. kecualilah aku mula berhalusina. Opss lupa nak beritahu, pisang tu memang aku makan sampai habis. Hahaha..ada orang ketawa bila aku beritahu pisang adalah buah favourite aku bukan anggur..bukan epal, durian atau jambu batu.

Sebenarnya aku bukan nak cerita fasal pisang montel ke panadol ke apa ke..yang aku nak cerita ialah kenapa seorang penulis macam aku yang cuba menulis sesuatu yang lebih serius tiba-tiba akan menjadi seorang yang kurang waras untuk beberapa ketika. Aku katakan aku kurang waras sebab antara banyak-banyak masa yang ada, kenapa aku kena memilih untuk menulis antara pukul 1 hingga 4 pagi yang mana adalah masa-masa kritikal di rumah aku. Nak kata cerita aku kali ni seram, rasanya tak sangat pun. Ianya hanyalah kisah misteri. Tetapi tiga puluh peratus scenes di dalamnya adalah apa yang telah aku alami sendiri di dalam kehidupan seharian. Dan ianya berlaku di rumah aku sendiri. Hahaha kening terjongket nampak!

Selalunya kalau aku rasa macam ada orang panggil nama aku, atau tetiba ada beberapa benda jatuh berdekatan dengan aku...so automatik aku akan stop, tutup laptop dan terus menyegerakan diri out of there. Tapi kali ini aku bersikeras. Duduk macam tunggul dan terus menulis biarpun dah ada benda jatuh, biar pun ada beberapa bunyi kat luar tingkap...dan ada ketukan kat cermin tingkap tu. Semua gangguan begini aku tahan juga biarpun kalau diikutkan hati aku akan terus cabut dan panggil my sis. Dah gila agaknya aku ni. Tapi gangguan ni tak lama..tetiba je suasana jadi terlalu sunyi sepi sehingga aku mula menyanyi beberapa buah lagu Cina yang aku tahu. Manusia macam ni ler..ada bunyi susah..tak ada bunyi langsung pun susah juga. Aku terfikir juga apasal dia tak nak kacau aku lagi. Agaknya samaada dia kena ke bilik air buat sementara kerana fitrah alam atau kerana dia rasa boring sebab aku buat dunno je. Hehehe...entahlah.
My sis ada tanya, berkesan ke kalau aku menulis pada waktu-waktu begitu bertemankan si dia tu? Tapi entahlah..nak kata berkesan tu rasanya lebih berkesan pada bulu roma aku je. Tapi suasana tu yang aku cari. Kalau nak menulis kisah cinta, aku lebih suka dengar lagu je. Tapi kalau kisah misteri begini...takkan aku nak dengar lagu Anuar Zain aku lak...atau menulis sambil menonton Freddie Krueger. Tak logik pulak tu. Apapun orang macam aku lebih menghargai waktu malam dari siang. Aku kan si burung hantu...kata abah kesayangan aku.

0 comments:

 

Template by Blogger Candy