UNTUK MEMESAN SILA HUBUNGI EMAIL DI BAWAH UNTUK TEMPAHAN

UNTUK MEMESAN SILA HUBUNGI EMAIL DI BAWAH UNTUK TEMPAHAN
Email : arr_nita@yahoo.com

Wednesday, January 14, 2009

Casanova : My Girl

Dah lama kenal. Masuk hari ini sudah tiga bulan. Dan dalam tempoh itu, si gadis begitu lemah-lembut dan sedap mata memandang. Hampir setiap hari juga matanya hampir juling kerana asyik merenung gadis tersebut dari atas ke bawah. Di dalam hati…hui cair mak! Cunnya si gadis mengalahkan Maya Karin. Tingginya pula kalah Rita Rudaini. Namanya pun sedap. Mila Karmila....tetapi tidaklah gedik seperti Mila Vanilla di dalam Kasanova XXL. Hahahah semalam baru tengok, best jugak citer tu (promo free).
Hampir setiap pagi, tengahari dan petang selepas habis waktu bekerja, mereka akan berdating di sebuah restoran tidak jauh dari pejabatnya. Biasanya dia akan menjemput Mila dengan kereta BMW sportnya yang berwarna merah hati itu. Everything about Mila is normal. At least..itulah yang difikirkannya pada awal-awal perkenalan mereka. Tetapi diam tak diam, ada sesuatu yang dimusykilkan tentang perempuan ni.
“Kenapa you tak makan?” Dia bertanya apabila dilihatnya Mila hanya memandangnya yang sedang melantak sepinggan mee bandung pekat.
“I tak lapar.” Jawab Mila.
Dia terkedu. Tak lapar? Dari pagi si gadis itu tidak makan, masuk tengahari juga sama dan begitu juga dengan petang. Setiap kali dia menyudu mee rebus, Mila hanya merenungnya. Setiap kali dia menyuap satu pan Pizza Hut saiz large, Mila juga hanya tersenyum memandangnya. Usahkan kata makanan, air juga tidak pernah setitik pun jatuh ke dalam anak tekak gadis itu.
Tiga bulan berkenalan, bermakna tiga bulan juga dia dapat menghafal rutin harian Mila. Mulanya dia malas bertanya..kerana jawapan yang diberi sama sahaja. I dah kenyang..I’m on diet…I dah makan tadi. Ceh! Tapi lama kelamaan, timbul rasa hairan dan rasa ingin tahu. Apakah aku berkenalan dengan manusia atau hantu? Manalah tahu Mila ni jenis vampire betina yang hanya sukakan darah manusia dan tak sukakan makanan. Perlu check ke? Tapi apa yang nak diperiksa? Taring dia? Mahu kena pelempang kalau dia meminta begitu. Takkan Mila ni jenis yang anoxeria, takut pada kegemukan.
Dia menilik Mila dari atas ke bawah. Bukan miang beb! Tapi hanya memeriksa, mencari perbezaan antara gadis itu dengan gadis-gadis lain. Nak kata badan Mila tembam, tak kut…langsing dan comel aje di matanya. Mila memang perfect…angan-angannya melangit. Dia si kasanova idaman malaya bertemankan si jelita bertubuh langsing dan berwajah rupawan. Huihh…tujuh petala langit juga akan mencemburi betapa idealnya dia dan Mila jika digandingkan bersama. Tapi apa sebabnya Mila tidak pernah makan ketika bersamanya? Gadis itu hanya selesa menemaninya makan biarpun tiap-tiap hari dalam tempoh tiga bulan ini.
“Betul you tak nak makan ni?” Dia bertanya Mila sekali lagi. Mila menggeleng.
“Sikit pun tak nak?” Dia memujuk. Gadis itu menggeleng lagi. Dia hanya mampu menjongketkan kening. Tak nak sudahlah!
Bila dia menghantar Mila pulang, tiba-tiba kawannya Syah menelefon mengajaknya keluar lepak sambil minum-minum.Dia cepat sahaja bersetuju sementelah dah tiga bulan juga dia melupakan Syah yang pernah jadi teman sehati sejiwanya. Hehehe bukan gay tau..kawan jer…
Satu jam kemudian, mereka sudah pun duduk dan memesan minuman. Teh tarik dan roti bakar dijadikan menu malam itu. Dia pula sudah tidak larat mahu menyental roti bakar itu. Dibiarkan sahaja Syah yang makan sambil membuka cerita.
“Hari tu aku makan kat sini, aku ada jumpa sorang awek membedal makanan punyalah banyak. Last-last aku ralit tengok dia sampai lupa janji aku dengan Tasya.” Ujar Syah merujuk kepada tunangnya Tasya.
“Banyak sangat ke dia makan?” Dia acuh tak acuh. Fikirannya terbuai dengan wajah Mila. Oh Mila sayang!
“Kalau penuh satu meja tu takpe lagi, tapi ini ya allah..kus semangat aku.” Syah menggelengkan kepala. Dia menoleh. Cerita Syah menarik minatnya. Tapi wajah Syah kelihatan kaget sebentar.
“Kenapa Syah?” Dia mulai hairan. Ni teman tak berkenan ni cerita main sekerat-sekerat!
Tiba-tiba Syah menundukkan kepalanya seraya berbisik. “Belakang kau!” Dia tergaman. Apa di belakangnya? Hantu? Jembalang tanah? Pak Lah? Kepalanya hendak ditoleh tapi Syah cepat-cepat melarang. Dia turut mengikut perilaku Syah menundukkan kepala tanpa faham apa ke jadahnya sebab Syah berbuat begini!
“Kau ingat tak perempuan yang aku cerita tadi?” Suara Syah bertukar nada. Berbisik!
Dia menganggukkan kepala. So what?
“Ada kat belakang kau. Dia baru sampai dengan kawan dia.” Ujar Syah. Dia tersengih. Laa ingatkan apalah tadi. Buang masa betul!
“Yang kau pesan banyak sangat ni, habis ke makannya?” Suatu suara singgah di gegendang telinganya. Dia memandang Syah lalu tersenyum penuh makna. Tak salah kan mencuri dengar perbualan orang.
“Ahah.” Pendeknya ayat!
“Tadi kata keluar dengan boyfriend. Siang malam dengan boyfriend, takkan boyfriend kau tak belanja makan.” Sanggah gadis yang mula-mula bercakap. Dia terus memasang telinga. Mahu mendengar jawapan si gadis yang membelakangkannya.
“Memanglah, tapi aku tak boleh makan depan dia.” Suara yang satu lagi muncul dengan ayat yang lebih panjang.
“Kenapa? Takut dia terkejut tengok kau?” Suara gadis yang pertama ketawa kecil. Dia pula terpaku. Entah kenapa suara yang kedua itu seperti familiar je di telinganya. Macam pernah dengar! Kat mana ya?
“Kau pun ya Allah, makan tu biarlah beradab sikit. Ini tak…” Gadis pertama itu mengucap panjang.
“Perut aku..suka hati akulah…” Balas gadis kedua. Kali ini dia sudah tidak dapat menahan perasaan ingin tahu. Dia lekas-lekas menoleh. Tindakan drastiknya menyebabkan gadis yang duduk berhadapan dengannya tercengang. Namun matanya lebih tertumpu pada gadis yang duduk membelakanginya.
“Kenapa?” Dia mendengar gadis itu menanya temannya yang kaku seperti patung. Apabila temannya meluruskan jari telunjuk, gadis kedua itu menoleh. Zupp….wajah itu pucat. Mulut itu ternganga. Wajahnya lebih pucat lagi. Pang! Sekejap sahaja fragmen indah yang dilakarnya tadi musnah lagi. Kali ini bukan kerana gadis itu bergigi rongak dan bisu seperti gadis di bus stop. Gadis itu memang cukup sempurna. Perfect kata mat salleh..tapi yang tak sedapnya..bila dia melihat mulut gadis itu comot dengan kuah roti canai di sekeliling mulut dan hidungnya. Secebis roti canai masih terlekat pada celah-celah rambutnya yang panjang mengurai. Dan bila gadis itu mengangakan mulutnya, dia sempat mengintai cebisan roti canai di celah-celah gigi gadis idamannya.Patutkah gadis itu tidak mahu makan bila mereka keluar bersama. Rupa-rupanya gadis itu bimbang rahsianya yang makan ‘bersepah’ atau ‘buruk lantak’ bocor jua. Tapi kali ini gadis itu patut bimbang, sebab dia sudah bersedia mahu angkat kaki dari situ. Goodbye my girl! Sebelum ibunya pengsan melihat bakal menantunya melantak makanan begini, baik dia hurry up chow dulu-duluan….

1 comments:

aien's life with love said...

alahai...makan besepah rupenyer..x boleh bwk g majlis nie..

 

Template by Blogger Candy