UNTUK MEMESAN SILA HUBUNGI EMAIL DI BAWAH UNTUK TEMPAHAN

UNTUK MEMESAN SILA HUBUNGI EMAIL DI BAWAH UNTUK TEMPAHAN
Email : arr_nita@yahoo.com

Monday, January 19, 2009

Casanova : Kenduri Kahwin

“Sukernya dia.” Ibunya tersengih-sengih melihat anak bujangnya yang kacak berbaju melayu putih sedondon dengan kain samping bunga emas. Dia memasang tubuh di hadapan cermin. Dadanya ditegakkan. Hmmm..banyak-banyak kali pandang pun, cermin tu tetap tegak berdiri. Tak pecah-pecah juga. Confirm aku handsome!
“Dah lah tu…bersiap mengalahkan pengantin. Bukan kamu yang nak kahwin pun…sepupu kamu yang nak kahwin.”Ayah yang sedang membaca akhbar mencebik. Dia acuh tak acuh mendengarnya. Jealouslah tu sebab dia tak boleh ikut. Bukan apa, ibunya sudah mengharamkan nama ayahnya dari menghadiri sebarang majlis kahwin takut penyakit gatal-gatal ayahnya datang kembali. Dulu nyaris-nyaris ayahnya tertangkap kering di majlis kahwinnya sendiri yang tujuh kali (enam kali percubaan musnah di tengah jalan). Sejak itu, nama ayahnya diblacklistkan di semua acara kenduri kendara. Cuma majlis tahlil je yang lulus geran!
“La awak ni, biarlah anak kita nak melaram. Saya suka dia melaram. Tapi kalau awak yang melaram..saya rebus awak hidup-hidup, lepas tu ikat kat daun palas biar jadi ketupat.” Jelingan ibu membuatkan ayahnya segera membisu. Mata ayahnya segera ditala ke arah akhbar yang bertarikh dua tahun lepas. Pura-pura membaca berita tentang Bush yang kena hempuk dengan tiga orang mat rempit Iraq di semak-samun berhampiran White House (berita lama..masa ni Obama belum angkat sumpah lagi daa). Tiga orang mat rempit ni plak..saudara bau-bau bacang seorang wartawan iraq. Hehehe sebab tu la ada adegan manja-manja sambil lempar-lempar kasut. Hehehe..
Dia pula sejak dulu memang menyukai kenduri-kenduri kahwin begini. Mana tidaknya, ini sahaja satu-satunya peluang untuk dia menjeling-jeling, pandang memandang dan ngorat-mengorat. Lagipun cuba habaq mai…anak dara cantik-cantik paling senang ditemui di mana? Jawabnya di mana lagi, semestinya di majlis kenduri kahwin lah. Kat situ aje acara jeling menjeling yang sah dan ‘halal’ dibenarkan oleh para-para ibu mithali sedunia. Heheheh tak caya? Kalu tak caya, cuba la ko pi majlis kahwin dan buat survey sendiri.
Bila ibunya sibuk menegur kenalan-kenalan yang hadir, dia pula terperuk di celah-celah khemah. Matanya sibuk meneropong anak-anak gadis yang berkeliaran di situ. Mak oii banyaknya pilihan. Yang putih kuning ada, yang putih pucat ada, yang hitam manis, hitam legam, tepung gomak, kaler merah pun ada. Pendek kata macam-macam ada. Ni yang dia rabun nak memilih ni.
Bunyi kompang dari simpang jalan langsung tak diendahkan. Misi dia lebih penting. Melibatkan kebahagiaan hidup dia di dunia dan di akhirat. Penentu kepada masa depannya sebagai seorang kasanova yang mempunyai wawasan.
Tu dia.. dah keluar dah yang cantik manis. Kecil molek orangnya berbaju kebaya warna putih krim. Cam tahu-tahu aje..dia tersengih seraya memandang bajunya sendiri yang sama kaler. Si gadis kelihatan menawan dengan rambut panjang yang disanggulkan dan dihias dengan bunga mawar merah. Dia segera menjalankan operasi. Gadis itu ditahan di tengah jalan.
“Hai, boleh kenal?”
Zupp!! Perhatian….ayat ni dilarang sama sekali oleh persatuan-persatuan kasanova dari menggunakannya. Dah season la..
“Cantik baju.”
Zupp! Kalau nak kena hempuk, trylah guna ayat skema ni.
“Jam dah pukul berapa ya?”
Zupp! Apa kepala otak kau duduk kat kepala lutut ke?
Patut buat cenggini. Kasanova yang berjiwa dan bermentaliti moden. Tanpa skeptism dan tanpa was-was (bukan iklan ubat gigi Zaitun tau!). Cakap dengan hanya satu nafas sahaja…. dan paling romantik!
“Saudari…dah makan belum? (ayat prihatin).Nasi kat dalam tu ada seperiuk lagi. Tak baik membazir, tuhan marah (nilai murni) Apa kata kita makan sama-sama habiskan mana yang ada. Lepas tu kita jenguk pengantin, doakan semoga dia bahagia sehingga ke anak cucu (ikhlas). Bila kita doakan orang, insya allah kita pun dapat keberkatannya..(berimannya aku!). Lepas ni nak balik dengan apa? Kalau tak keberatan, biar saya hantar.(baik hati) Mak saya selalu cakap, jangan biar gadis balik ke rumah seorang diri tak berteman. (bertanggungjawab) Bahaya! Zaman sekarang banyak peragut dan perogol bersiri.(alert) Kalau saya temankan, sekurang-kurangnya lega hati mak saudari tengok anak dia pulang dalam keadaan selamat dan sejahtera (menantu idaman)”
Hehehe dah habis modal. Power ayat ni. Dua dalam satu! Gerenti boleh dapat punya lah. Dia tersenyum-senyum. Gadis itu juga tersenyum-senyum. Hatinya mula mencair. Hundred percent sure bunga dalam genggaman.
Tiba-tiba satu bunyi ketawa singgah. Kuat dan havoc. Dia menoleh. Gulp! Air liurnya ditelan. Terasa pahit. Di hadapannya rombongan pengantin seramai hampir 30 orang sudah tergelak guling berserta dengan pemain-pemain kompang sekali seraya memandang ke arahnya.
Dari celah-celah rombongan itu, dia melihat kelibat ibunya. Wanita itu sudah merah padam melihat ke arahnya.
“Kamu ni kenapa? Yang pergi cakap sorang-sorang diri kat tengah-tengah jalan ni kenapa? Berlatih drama ke apa ni? Rombongan pengantin nak lalu pun tersekat dek kamu.” Jerkah ibunya sambil menggelengkan kepala. Dia terkedu. Aku cakap sorang diri? Wajahnya bertukar drastik. Takkanlah…Dia segera berpaling ke arah gadis comel yang ditemuinya sebentar tadi. Aikk, mana dia? Tapi yang comel itu sudah tiada atau sememangnya tidak pernah ada.Huhuhu… Yang bermuka merah macam kena seterika dengan yang hitam legam pula asyik tersengih-sengih memerhatikannya. Dia menggaru kepala tidak gatal. Hmmm…alahai! Tobat lepas ni ibunya pula memblacklistkan namanya kat kenduri-kenduri kahwin.

0 comments:

 

Template by Blogger Candy