UNTUK MEMESAN SILA HUBUNGI EMAIL DI BAWAH UNTUK TEMPAHAN

UNTUK MEMESAN SILA HUBUNGI EMAIL DI BAWAH UNTUK TEMPAHAN
Email : arr_nita@yahoo.com

Thursday, March 17, 2011

Gay vs Novelis

Asalnya dia membeli buku-buku aku. Katanya dia peminat setia. Aku bila tahu ada lelaki suka dengan novel2 aku memang excited gila.  Tersengih sahaja memanjang. Bukan senang tau nak dpt penghargaan dari seorang lelaki. Lagi-lagi kaum lelaki ni suka perlekehkan novel-novel yang mereka anggap ‘jiwang’. Macamlah mereka tak pernah bagi bunga, coklat atau bawa awek pergi tonton wayang. Hehe mengarut je…

Lepas tu dia tunjukkan aku gambar-gambar dia. Dalam hati aku kata mak oii handsome siut budak ni. Tinggi, putih melepak..teringat plak kat adik angkat aku masa kat maktab dulu. Lida, kalau awak tengok budak ni..awak mesti ingat kat adik angkat kita kat maktab dulu. Budak ala peragawan tu..hehe.

Dia memang rajin berchatting dengan aku tiap-tiap malam sejak sebulan lebih. Seminggu sekali kira wajib, kadangkala kerap lagi. Memang aku jarang buka fb chat atau yahoo messenger tp klu ada org nak luah perasaan kat aku, mmg aku online je. Itu prinsip aku. Dengar apa sahaja. So time bersembang dengan guy ni, dia secara tak sengaja buat ayat yang membangkitkan rasa hairan aku. Dan dengan selamba aku tanya, apakah dia gay? Katanya kalau ya kenapa? Apakah aku takkan layan dia lagi lepas ni?  Kata aku, aku tak berhak nak judge orang, tak ada kelayakan pun..tapi aku ambil berat tentang saudara sesama islam. Yang salah tetap salah. Meskipun semoden mana pemikiran kita, kita tetap tak boleh menghalalkan apa yang haram di sisi Allah. Itu jawapan aku! Kata aku lagi selagi dia mahu berchatting dengan aku, it’s okay with me. Takde hal!

Tiba-tiba dia hilang. Dua malam lepas dia muncul. Dia tegur aku dan aku jawab. Katanya dia ingat aku dah tak nak layan dia. Aku kata, kenapa dia fikir begitu? Kenapa mesti fikir aku pandang hina pada dia? Seorang insan takkan fikir orang pandang rendah pada dia kalau dia mengangkat tinggi martabatnya sendiri. Dia fikir buruk tentang persepsi orang kerana jauh di sudut hati dia, dia rasa dirinya sendiri hina. Aku katakan padanya jangan ambil kisah apa org lain fikir tentangnya, tapi ambillah kisah apa yang terbaik untuknya di sisi Allah.

Katanya dia terjebak angkara kawan-kawan. Sayang! Dia seorang lelaki yang ada paras rupa, suka membaca, bererti jiwanya halus dan murni. Kesilapan memang sering terjadi dlm hidup. Sesetengah mengatakan naluri dan emosi mereka menginginkan begitu. Tapi kenapa mesti kalah pada emosi? Kenapa mesti dihalalkan apa yang telah azali haram dan dikutuk Allah?

Dear Naz, belum terlambat. Belum terlewat untuk kembali ke jalan yang lurus. Sis kagum dengan keberanianmu untuk berterus-terang. Maaf kerana catatan malam ini khas untuk kamu. Andai kamu marah selepas ini, just remember this…sis hanya mahu kamu menjadi dirimu di dalam chat room yang kelakar, baik hati, penuh perhatian dan bertanggungjawab. Itu yang postif dalam diri kamu. Itu yang novelis ini nampak dari dalam diri kamu. Kadangkala seorang penulis boleh melihat apa yang tersirat dalam jiwa seseorang hanya dari perbualan biasa. Dan kerana kamu suka membaca, maka bacalah juga bahan-bahan motivasi dan sesuatu yang boleh menenangkan jiwa yang kacau. Mulakan dari solat, bergaullah dengan kawan-kawan yang baik, tinggalkan kawan-kawan yang menyesatkan..Insya allah..kamu akan jadi lebih kuat dari sebelumnya!

P/S : Sis takkan novelkan watak kamu kalau pun itu yang kamu mahu. Kerana bagi sis, cerita ini cerita kamu. Hanya kamu yang berhak dengan kehidupan kamu. Lagipun kisah ini belum ada penamat. Hanya kamu yang boleh memilih penamatnya..bukan si penulis ini..tapi terima kasih kerana berkongsi cerita.

0 comments:

 

Template by Blogger Candy