UNTUK MEMESAN SILA HUBUNGI EMAIL DI BAWAH UNTUK TEMPAHAN

UNTUK MEMESAN SILA HUBUNGI EMAIL DI BAWAH UNTUK TEMPAHAN
Email : arr_nita@yahoo.com

Sunday, May 22, 2011

Lain Padang Lain Belalang...

            Saya selalu kata saya menulis untuk diri sendiri, sebab saya sangat suka menulis dan suka mengarang sesuatu untuk dipersembahkan. Dan saya juga mengaku bahawa saya sangat praktikal orangnya dan benci benda yang complicated. Kalau saya rasa benda tu macam menyusahkan aje, saya akan tarik diri. Itu saya. Dan saya juga suka berterus-terang, straight forward klu nak bercakap sesuatu termasuklah tentang para penerbit saya. Cuma kelakarnya, bila saya cakap berkias-kias fasal penerbit, lain yang dituju lain pulak yang terasa. Hehe…Anda kan tahu saya bekerjasama dengan ramai penerbit. Dan pasti anda juga tahu penerbit mana yang bermasalah dengan saya. Kalau tak bermasalah, tak mungkin terbitan buku saya tak dijumpai di mana-mana dan tak mungkin royalti saya macam mimpilah nak dapat. Teringat pulak pada editor BP yang pernah tanya saya, kenapa saya tak hantar manuskrip lama kt BP, saya terasa hati ke? Haha see..saya tuju kat orang lain tapi yang lain pulak tangkap. Haha..BP...thanks for calling. At least dia nak tahu masalah saya. Dan saya rasa macam dihargai.
            Itulah sebab kenapa saya terbitkan sendiri Dedalu Di Hati, tapi masih ramai yang tak faham. Dedalu di Hati adalah novel bermasalah dari penerbit yang bermasalah. Sakti Cinta adalah novel bermasalah kedua yang memberi saya masalah sebab saya tak dapat langsung royaltinya dan saya pun malas nak minta-minta. Jadi pandai-pandailah fikir sendiri siapa penerbit yang saya maksudkan tu dari ada yang membuat andaian dan tafsiran melulu.
            Saya terbitkan sendiri Dedalu Di Hati sebab nak bagi orang yang selama ini menanti untuk membacanya, agar dpt membacanya. Ia lebih mudah dari memberinya pada penerbit lain sebab banyak masalah dan proses. Lagipun ia buku lama, bukan buku baru. Tapi salah ke kalau saya terbitkan semula DDH? Tak payahlah nak pandang hina dan kata macam-macam yang tak sedap didengar. Yang penting rezeki masing-masing. Saya tak tamak periuk nasi orang, tapi janganlah kata yang bukan-bukan macamlah saya buat salah besar. Lagi satu tolonglah jangan cakap belakang-belakang, sebab telinga orang banyak..mungkin ada yang sampai kat telinga saya. Tak eloklah macam tu! Saya tak ada hutang tapi anda tiba-tiba berhutang dengan saya sebab ditangkap sedang sedap-sedap mengutuk saya. Yang lagi best, dari takde masalah terus ada masalah sbb telinga saya dengar benda tak sedap tu. Hahaha…
            Baru-baru ni di pesta buku saya jumpa dengan seorang penulis lama yang dah lama sangat saya nak jumpa. Saya memang hormat dia selama ini. Tapi dari bertanya khabar saya, sebaliknya dia tanya saya macamana bisnes saya. Saya terkedu. Bunyinya macam sinis je. Bisnes apa yang saya buat? Saya cuma terbitkan buku lama saya yang kalau tak dilakukan sesuatu akan mati begitu sahaja. Saya tahu mungkin ada yang beranggapan saya agak sensitif tapi semua penulis akan sensitif pada cara seseorang bercakap. Sebagai seorang penulis hebat, dia sepatutnya lebih faham kenapa saya terbitkan sendiri DDH. Bukan nak berlagak saya pandai atau banyak duit, tapi saya buat semuanya sebab pembaca. Saya tahu penulis ini banyak pengaruh, saya ni ikan bilis sahaja. Tapi janganlah jadikan kemajuan kecil yang saya capai dengan bersungguh-sungguh serendah tapak kaki saya. Tapi kelakarnya sebab saya tak suka ton suara dia yang nampak macam peramah tapi bunyinya macam sinis, saya terus angkat kaki tanpa bergambar dengannya. Saya memang tersinggung. Saya memang adore sgt2 dia dan saya fikir saya boleh belajar darinya tapi saya mula fikir dia jenis orang yang mungkin mudah termakan hasutan orang lain! Tapi tak apalah, lagipun saya tak rugi apa-apa pun..i'm just me..jangan dengki orang cukuplah, itu prinsip sy.

0 comments:

 

Template by Blogger Candy