UNTUK MEMESAN SILA HUBUNGI EMAIL DI BAWAH UNTUK TEMPAHAN

UNTUK MEMESAN SILA HUBUNGI EMAIL DI BAWAH UNTUK TEMPAHAN
Email : arr_nita@yahoo.com

Monday, September 27, 2010

First Time Rasa Macam Nak Nangis..

Hari ni berlaku sesuatu yang mengejutkan. Dalam kelas tadi, my sis hantar mesej kata dia call rumah dan handset abah aku tp tak dapat-dapat. Sepuluh minit lagi nak habis jaga periksa tapi aku tahan diri dari call rumah. Bila exam habis aje, aku terus ke Bilik Akses dan dial no rumah dan no telefon abah aku. Tapi tak dapat-dapat jugak. Aku dah mula risau. Kenapalah abah tak angkat call aku? Aku cuba lagi..tapi macam tadi takde hasil. Tiba-tiba adik aku wawa pulak call kata dia ada kat sekolah dan sejak pukul tiga petang lagi dia call abah aku nak suruh ambil dia di sekolah. Aku tengok jam..dah pukul 4.30 petang, bermakna dia dah cuba hubungi rumah sepanjang 1 jam setengah. Lama tu. Ini yang buat risau aku makin bertambah.


Last-last aku angkat handbag dan keluarkan kunci kereta. Tak boleh jadi ni. Aku kena balik dan pastikan sendiri kenapa abah aku tak angkat call dan kenapa telefon di rumah pun tak boleh diangkat. Dengan tak sempat nak beritahu pada penyelia petang, aku minta Aisyah sampaikan pada Cikgu Rozali masalah aku ni. Lagipun aku dah terdesak sangat nak balik. Bimbang punya fasal. Gerun pun ada. Lagipun zaman-zama sekarang ni macam-macam hal boleh berlaku. Dalam otak dah fikir, ni kalau aku kena marah sebab keluar dari sekolah dan tak sempat nak bagitahu sesiapa pun biarlah. Aku dah tak kisah. Otak aku hanya pada mak dan abah aku yang berdua di rumah. Risaunya aku sampai sepanjang perjalanan, aku berdoa janganlah ada apa-apa yang buruk menimpa diaorang.


Kereta aku pecut 120km/j. Macam terbang dibuatnya. Semua kereta kat jalan tu aku pintas. Tak peduli dah kat keselamatan diri sendiri. Bila sampai rumah, aku tengok kereta abah tak ada. Aku pun ketuk pintu sambil jerit-jerit depan rumah. Tak kisah dah pada jiran-jiran sekeliling. Dengar mak aku menyahut. Hati aku jadi lega sedikit. Sekurang-kurangnya aku tahu mak aku selamat. Mak aku pun melaung juga tanya kenapa? Aku tanyakan abah aku. Dia jerit balik kata abah aku dah ke sekolah 10 minit yang lepas untuk ambil my sis. Aku makin lega. Off record…kami saling jerit-menjerit sebab aku tak ada kunci rumah (baru tukar kunci) dan mak aku pulak menjerit sebab dia tak boleh bukakan pintu untuk aku. (dia atas kerusi roda). Lepas aku puas hati tanyakan kedua-duanya aku pun bergegas balik ke sekolah. Kali ni pun pecut jugak sebab setengah jam lagi aku kena jaga exam.


Tapi sepanjang pergi sekolah, aku rasa macam nak menangis. Aku nak menangis sebab aku lega mereka selamat. Aku belum pernah rasa sebimbang ini untuk satu tempoh yang agak lama. Syukur alhamdulillah, Allah kabulkan doa aku supaya tak ada apa-apa yang buruk menimpa keluarga aku.


Bila aku balik rumah, baru aku tahu..telefon ayah aku silent, so dia tak perasan ada banyak missed call. Telefon rumah pula sebab my sis bawa naik ke atas, so telefon tu tak boleh nak charge..jadi tak boleh connected. Sungguh aku bengang. Sebab telefon, tak fasal-fasal jantung aku bagai nak gugur. Tak fasal-fasal aku nangis. Dan tak fasal-fasal aku pecut di jalan macam raja pecut. Tapi bila abah tahu apa dia cakap sambil tersenyum? “Sayang juga kat abah ya. Baru abah tahu.” Sambil gelak jahat. Aku pulak cebik sikit dengan mulut herot. “Lagi mahu tanya ke? Mak ayah, mestilah sayang. Bukan boleh beli dengan duit pun.”


Moral of the story :
1) Gunakan banyak telefon di rumah anda di setiap tempat dan setiap sudut.
2) Sediakan banyak tisu dalam kereta..untuk kesat hingus dan airmata..hehehe..

5 comments:

Anonymous said...

syukur mereka dalam keadaan yang baik. Memang benar Nita, kasih mak ayah tiada siapa dapat menandinginya. Jahat atau baik penerimaan mereka tetapi sama. sayangilah mereka sementara ada, nanti bila tiada dimata, bicara pun kita tiada.

Irda Haryani Othman said...

owww... anak solehah.. beruntunglah kedua ibu dan ayahnda... my feeling as well.. kalu klang tu dekat... mmmm...

m.k.z.e said...

dengar citer mcm menakutkan jer

mujur la x de apa2 yang berlaku

syukur...

agent_sesat said...

akak...sya tahu macam maner perasaan akak...last monday mak say buat mcm nie lah..dah lah malam..saya kat opis...dengan dateline lagi...call mak dekat sejam..hset, umah...tepon adik2 pun tak dpt...mmg buat saya gelisah...dateline ker aperker...kul 10 mlm saya minta izin balikumah..sebab saya risau...

dah sampai umah...dier org leh ckp.."mak makan kat luar ngan adik2...x bawa hpone tgh caj...adik pun x bawa.." arrggh terus nangis peluk dier...

Anonymous said...

selagi masih ada ayah&ibu...sayangilah mereka sementara masih ada...jgn menyesal dikemudian hari...teringat lagu ayah & ibu dr sudirman

 

Template by Blogger Candy