UNTUK MEMESAN SILA HUBUNGI EMAIL DI BAWAH UNTUK TEMPAHAN

UNTUK MEMESAN SILA HUBUNGI EMAIL DI BAWAH UNTUK TEMPAHAN
Email : arr_nita@yahoo.com

Wednesday, February 25, 2009

Harapan Yang Tak Pernah Pudar...


Just curious nak tahu, so aku hantar satu mesej pada Encik Rozali, the owner of iBook Publication nak bertanyakan fasal SC. Tak disangka-sangka beliau sendiri menghubungi aku tadi dan kami sempat bercakap-cakap selama 5 minit berkenaan novel Sakti Cinta aku yang tertangguh ke pasaran hampir setahun lamanya (kalau kira dari PBAKL 2008, hehehe..)


Dia sempat beritahu aku SC sedang dibinding, dan katanya dia mahu ke Terengganu next week or the other next week (tak jelas sangat). Teruja sangat bila dia beritahu dia akan hantar sendiri novel-novel tu kerana dia nak jumpa aku in person. Harap-harap kereta Encik Rozali tak rosak dan beliau akan sampai juga ke Terengganu. Aku berdoa dengan penuh harapan ni. Hahaha..


Memang berbanding novel2 lain, aku memang sangat2 menantikan SC. Harap-haraplah baby yang dah lama aku lahirkan ni, muncul juga di depan mata aku kali ni. Azabnya yang ini nak keluar, tuhan aje yang tahu.

Sampai sekarang pic ni tetap aku simpan sbg kenang-kenangan dan berharap one day, aku boleh bergambar dengan model cover SC, adib dan auni yang cute sangat-sangat in person.

P/S : Rina..kalau terbaca entry ni, call saya yek..saya nak tunai janji. hehehe...insya allah!

Thursday, February 12, 2009

Cover Hujan Rindu

AKAN DATANG : APRIL 2009

Hmmm belek-belek email hari ni, nampak kiriman email dari FP. Isi email adalah cover novel terbaru aku dengan Fajar Pakeer bertajuk Hujan Rindu yang akan ke pasaran pada awal April 2009 ini. Menurut staff FP, kemungkinan besar ia akan mulai dijual sebelum berlangsungnya Pesta Buku Antarabangsa di Kuala Lumpur nanti.

Hehehe..comel tak? Tak sabar nak tunggu buku ni keluar sebab ini hadiah aku untuk keluarga aku. Blurb dia tak dapat disertakan buat masa ini kerana aku belum menerima isi blurb. Lagipun tak seperti KN, dengan FP ni aku tak buat blurb aku sendiri. Lagi senang.. tak susah otak aku nak fikir panjang-panjang.
P/S : Ini blurb untuk HR yang baru keluar panas-panas lagi kat dalam website FP yang aku ciluk sikit. Heheheh....
BLURB HUJAN RINDU
Kerana kasih dan sayang seorang anak kepada ibunya, Anum Dahlia yang dilahirkan dan dibesarkan di luar negara sanggup menjejaki keluarga ibunya di Malaysia sehingga dia sanggup mengenepikan kepentingannya sendiri. Sanggup meredah beribu-ribu kilometer untuk menunaikan harapan dan impian ibunya yang sedang terlantar koma.Anum Dahlia, seorang cucu yang mendambakan kasih sayang daripada datuk dan neneknya yang selama ini tidak pernah ditemuinya. Sebuah kisah tentang cinta yang hilang di bumi kelahiran, tapi ditemui pula cinta seorang lelaki milik Yuzer Taufik, di sebuah negara asing.Tegas dalam keputusan dan berani menjejak kisah silam ibunya di sebuah negara yang tak pernah dijejakinya selama ini, Anum Dahlia menyamar sebagai seorang pelajar yang mahu membuat kajian tentang seni silat Melayu, membuatkan dia bertemu Tok Anjang, datuknya.

Nota : HR adalah e-novel yg pernah tersiar di blog ini akhir tahun lepas dan kini ia akan kembali dalam versi cetak. Nantikan kemunculannya. Bagi pengunjung blog yang tidak sempat mengikuti e-novel ini, aku paparkan sedikit sedutan dari versi e-novel.
HR 1
YUZER baru pulang sewaktu melihat Anum Dahlia rancak berbual dalam telefon. Dia menjeling ke arah Anum Dahlia yang pura-pura tidak melihatnya. Wajah gadis itu ceria. Sesekali deraian ketawa Anum Dahlia terdengar lunak di telinganya.
Yuzer berlalu ke arah dapur. Dia tidak berniat mahu menganggu perbualan gadis itu, meskipun hatinya teramat ingin tahu dengan siapa Anum Dahlia berbual. Sambil menuang air masak ke dalam gelas, matanya masih mengawasi tindak-tanduk Anum Dahlia.
“Baiklah, Kimi, nanti saya datang. Insya-Allah,” ujar Anum Dahlia seraya menghabiskan perbualan.
Sebaik gadis itu meletakkan gagang telefon, Anum Dahlia menoleh ke arah Yuzer.
“Awal awak balik hari ni?” tegurnya sambil tersenyum.
Hairan juga dia melihat Yuzer balik ke rumah agak awal. Selalunya pukul 5.00 atau 6.00 baru lelaki itu muncul, tapi jam di dinding rumah itu baru hendak masuk pukul 1.00 tengah hari. Hendak makan tengah hari di rumahkah? fikir Anum Dahlia.
Teguran Anum Dahlia disambut Yuzer dengan sekadar anggukan. Melihat wajah Yuzer yang serius, Anum Dahlia tidak banyak cakap, terus melangkah masuk ke biliknya. Namun belum sempat dia menghilangkan diri ke dalam bilik, talian telefon di rumah itu berbunyi lagi. Anum Dahlia berpaling, namun Yuzer terlebih dahulu mengangkatnya.
“Helo! Ya, Yuzer cakap. Itu nenek ya?”
Anum Dahlia tercengang. Siapa? Nek Jahkah? Dia tercegat memandang Yuzer. Lelaki itu masih rancak berbual namun sesekali mata Yuzer melirik ke arahnya. Dia menganguk-angguk sesuatu sebelum menghulurkan gagang ke arah Anum Dahlia.
“Nenek nak cakap dengan awak,” ujarnya bersahaja.
Anum Dahlia mengambil gagang telefon dari tangan Yuzer. Lelaki itu masih tercegat di situ, membuatkan Anum Dahlia dihimpit serba salah. Perlahan-lahan gagang telefon itu di lekatkan pada telinganya.
“Helo! Nenek ya? Anum sihat, nek. Nenek dengan datuk sihat?”
Senyuman halus mula singgah di bibir mungil itu. Yuzer yang melihat seakan terpaku.
“Tak ke mana pun, nenek. Kelmarin Anum dengan Zurin jalan-jalan kat shopping complex kat sini. Lepas tu kami pergi makan, itu aje.” Dia mencanang satu per satu aktiviti yang dilakukannya bersama Zurin.
“Yalah. Insya-Allah nek, nanti Anum balik segera. Anum pun rindu dengan nenek dan datuk. Kalau boleh Anum pun nak balik cepat,” sahut anak gadis itu pula.
Yuzer menatap gadis itu agak lama. Kenapa, tak sukakah dia tinggal di rumah aku sampai nak balik cepat? detik hati Yuzer penuh tanda tanya. Namun dibiarkan gadis itu menghabiskan perbualan. Apabila dirasakan perbualan antara Anum Dahlia dan Nek Jah hampir berakhir, tiba-tiba sahaja Yuzer merampas telefon di tangan Anum Dahlia. Gadis itu tergamam.
“Helo. Nenek, Yuz nak minta izin nenek bawa Anum dan Zurin ke Pulau Pangkor. Mereka mungkin balik lambat sedikit daripada jadual asal. Yuz harap nenek izinkan. Lepas balik dari Pulau Pangkor, Yuz sendiri akan hantar mereka berdua ke kampung. Lagipun Yuz ada kerja dengan ayah,” ujar Yuzer selamba.
Anum Dahlia tercengang mendengar kata-kata Yuzer. Dia berdoa agar Nek Jah tidak setuju dan memintanya pulang segera. Namun mendengar kata-kata Yuzer seterusnya, Anum Dahlia tahu harapannya tidak mungkin berjaya.
“Baik, terima kasih, nenek. Sampaikan salam kami pada datuk ya!” ucap Yuzer seraya menamatkan perbualan.
Dia meletakkan gagang telefon di tempatnya, seraya mengalihkan pandangan ke arah Anum Dahlia yang tercegat seperti patung. Wajah gadis itu menikam tepat ke wajahnya. Bibir Anum Dahlia bergerak-gerak bagaikan ingin mengatakan sesuatu. Tapi sebelum sempat Anum Dahlia mahu bersuara, Zurin tiba-tiba muncul sambil menjerit kegirangan.
“Betul abang nak bawa kami ke Pulau Pangkor?” soalnya inginkan kepastian.
Yuzer hanya mengangguk.
“Bila? Bila kita nak pergi?” soalnya lagi sudah tidak sabar.
“Selepas kerja abang habis. Mungkin dalam dua tiga hari lagi. Lagipun kita kena tunggu Zaza habis exam. Lepas tu kita pergi sama-sama,” usul Yuzer.
Sebenarnya sudah dua hari dia merancang percutian itu. Apatah lagi apabila Zurin sering merungut kerana mereka sudah lama tidak pergi bercuti. Sekadar meraikan Zurin yang baru menamatkan peperiksaan SPM serta Zaza yang baru habis final exam, maka dia sudah menyuruh Emir menempah apartmen yang selalu didiaminya jikalau mereka bercuti ke pulau percutian yang terkenal itu.
“Kak Anum dengar tak? Kita nak pergi Pulau Pangkor.” Zurin memeluk Anum Dahlia tanpa sedar.
Anum Dahlia tersenyum, namun senyuman yang diberi kelihatan hambar di mata Yuzer. Dia tahu gadis itu tidak bersetuju dengan rancangannya.

HR 2
BENGANG Anum Dahlia dengan sikap Yuzer yang memandai-mandai membuat rancangan tanpa bertanya kepadanya terlebih dahulu. Jika diikutkan hatinya, mahu saja dia hamburkan kemarahannya di hadapan lelaki itu tadi. Namun kemunculan Zurin membuatkan dia mematikan niatnya. Ditambah dengan sikap ceria Zurin kerana dapat bercuti ke Pulau Pangkor, Anum Dahlia tidak sampai hati mahu membantah. Namun sepanjang malam itu, dia tidak dapat melepaskan dirinya daripada rasa marah terhadap Yuzer.
Anum Dahlia memanjangkan lehernya, mengintai kelibat Yuzer dan Zurin yang sedang tertawa menonton rancangan komedi di televisyen. Tanpa disedari, mulutnya melepaskan keluhan berat. Dia meneruskan tugasnya membasuh pinggan mangkuk yang bertimbun, sisa daripada makan malam tadi.
Sambil membasuh, dia terkenangkan Nek Jah dan Tok Anjang di kampung. Apa khabar kedua-dua mereka? Entah mengapa dia rasa kasihan dengan Nek Jah. Mungkin tujuan Nek Jah menelefonnya kerana ingin menyuruh dia pulang awal. Tapi bila tiba-tiba Yuzer membuat permintaan sebegitu, mahu tak mahu Nek Jah terpaksa menurut.
“Nenek rindu betul pada Anum. Jaga diri kat sana ya, sayang!”
Ucapan Nek Jah petang tadi menyentuh hati kecilnya. Apalagi ungkapan kata sayang daripada wanita itu begitu kerap meniti di bibirnya sejak dua menjak ini. Jauh di sudut hati dia tahu, wanita itu mula menyayanginya. Bahkan dia juga begitu. Sebulan bersama Nek Jah dan Tok Anjang, kasih sayangnya tumbuh mekar dari hari ke sehari.
“Awak marahkan saya?” ujar suatu suara.
Anum Dahlia tergamam. Dia berpaling. Pantas matanya bertembung pandang dengan kelibat tubuh Yuzer yang tiba-tiba menjengah ke ruang dapur.
“Saya tak faham apa maksud awak,” balas Anum Dahlia acuh tak acuh. Dia kembali menghadap ke arah sinki sambil meneruskan tugasnya. Seboleh-bolehnya dia tidak mahu memandang Yuzer. Bimbang Yuzer melihat air mata yang bergenang di kelopak matanya.
“Saya tahu awak tak suka tinggal di sini, lebih-lebih lagi sebab saya ada di sini.”
“Ini rumah awak, saya tak berhak nak marah!” balas Anum Dahlia pantas.
“Tapi awak tak suka bila saya buat keputusan menghalang awak balik ke kampung kan? Saya tahu awak rindukan nenek dengan datuk. Pelik juga bila saya fikirkan, hubungan awak dengan mereka lebih baik daripada hubungan mereka dengan Melina, cucu mereka sendiri. Apa rahsia awak,Anum?” soal Yuzer.
Anum Dahlia tergamam. Rahsia? Apa maksud Yuzer? Dia memberanikan diri memandang ke arah lelaki itu. Wajah lelaki itu serius menatap ke arahnya. Anum Dahlia kian resah.
“Awak tiba-tiba muncul dalam hidup kami dan dalam sekelip mata awak jadi cucu kesayangan Nek Jah dan Tok Anjang. Tapi anehnya kami langsung tak tahu apa-apa pasal awak. Siapa awak sebenarnya?” Bertalu-talu soalan itu menyapa bibir Yuzer.
Kata-kata Yuzer seperti mengandungi maksud tersirat, membuatkan Anum Dahlia rasa seperti dadanya ditolak dengan batu besar. Dia ingin bersuara, namun lidahnya bagaikan kelu untuk berkata-kata.
Perlahan-lahan Yuzer melangkah mendekati Anum Dahlia yang seperti hendak menangis. Dipandangnya wajah itu tidak mahu lepas.
“Awak orang asing dalam hidup saya, Anum. Selalunya saya tak pernah membiarkan seseorang yang asing hadir dalam hidup saya begitu sahaja. Tapi entah kenapa dengan awak, hati saya bagaikan membenarkannya dan saya tak faham kenapa ianya berlaku,” bisik Yuzer perlahan.
Anum Dahlia terdiam. Entah kenapa hatinya berdebar kuat tatkala ungkapan kata-kata itu meluncur dari bibir Yuzer. Meskipun dia tidak pasti apakah maksud sebenar lelaki itu, tapi entah kenapa hatinya terasa sejuk mendengar kata-kata Yuzer itu. Ada sekelumit ketenangan singgah di penjuru hatinya.

Tuesday, February 10, 2009

Bengkel Penulisan

Lepas satu..satu kerja yang datang. Kelam kabut aku nak membuatnya. Terkejut juga bila aku dapat surat dari Jabatan Pendidikan agar menghadiri satu bengkel pembinaan bahan penulisan bertempat di Hotel Midtown pada 16 hb ini. Asalnya aku telah dimaklumkan oleh Cikgu Wan Rosdi berkenaan hal ini, tapi seingat aku dia hanya meminta aku menulis satu kisah berkait dengan pengalaman P&P di sekolah. Tak pula disebut yang aku akan dihantar ke bengkel berkenaan dan diwajibkan membawa satu draf bahan penulisan yang telah siap. Kelam kabut aku wei. Hari ni dah 10 hb, bengkel itu diadakan pada 16hb. Aku menggaru kepala. Satu apa aku tak buat lagi. Sempat ke siap?
Sebenarnya seronok juga kalau dapat pergi ke bengkel ni yang turut dihadiri oleh ramai penulis-penulis bergelar guru di Terengganu ni. Best sebab boleh kenal mereka semua. Tapi yang tak bestnya sebab kena sediakan bahan penulisan tentang guru samaada dalam bentu garapan pengalaman sendiri atau dalam bentuk kreatif. Aku kalau bab-bab buat cerpen ni lemah sikit. Takde idea!
Dulu masa sekolah, aku selalu juga menulis cerpen. Dan banyak juga cerpen-cerpen aku ketika itu dibaca oleh teman-teman. Tapi setelah lama aku tinggalkan alam cerpen dan beralih ke alam novel, ia dah jadi terlalu susah untuk aku mengarang balik. Mesti ramai yang kata..kalau dah buat novel, takkan ada masalah untuk buat cerpen. Kat sini korang silap besar. Kalau ada orang biasa menulis novel, mesti faham dengan maksud aku ni. Kalau kita menulis novel, kita akan menulis aje dan tak perlu bimbang dengan perkembangan jalan cerita novel tu. Panjang ke pendek ke akan diedit kemudian. Tak susah. Tapi kalau menulis cerpen, kita kena hadkan jalan cerita dan panjang tulisan tu. Maksudnya jika double spacing, mesti antara 12 - 15 mukasurat sahaja. Paling-paling banyak 18 mukasurat. Fasal limit ni la yang buat aku pening, sesak nafas dan susah nak fikir apa benda yang aku nak tulis? Pengalaman aku fasal sekolah? Tak terasa pun ianya semenarik itu untuk diabadikan dalam cerpen. Huwahhh..habislah aku kali ni.

Dengar cerita projek Pengkisahan Guru (Teacher Lore) ini akan diabadikan sebagai tribute kepada Mantan Timbalan Menteri Pelajaran, arwah Dato' Razali Ismail mengenangkan jasa-jasa arwah sendiri yang pernah bergelar pendidik dan penyumbang kepada dunia pendidikan tanahair terutamanya di Terengganu sendiri.

P/S : Aku hanya ada 6 hari untuk siapkan draf cerpen ni. Tapi rasanya aku kena guna 4 hari darinya untuk refresh balik otak yang dah berkarat ni dan perah otak cari idea untuk tulis apa. Tapi rasanya dua hari dari empat hari tu, apa pun tarak....hehehe aci tak datang bengkel tu bawa badan aje?

Monday, February 9, 2009

Tuah Versus Jebat

Waktu kecil-kecil dulu, aku selalu tengok cerita Hang Tuah lakonan Allayarham P.Ramlee. Kisah pertarungan antara Hang Tuah dan Hang Jebat, dua tokoh dalam sejarah Tanah Melayu pada awal kegemilangan Kesultanan Melayu Melaka. Beza antara keduanya hanyalah satu. Iaitu seorang dianggap pahlawan dan hero melayu. Manakala seorang lagi dianggap pengkhianat dan penderhaka bangsa. Waktu itu aku selalu bertanya pada diri sendiri. Kenapa Hang Jebat yang hanya mahu mempertahankan orang yang tidak bersalah dianggap penderhaka? Sedangkan Hang Tuah yang sanggup membunuh saudaranya sendiri yang mahu mempertahankannya hanya kerana Sultan Melaka yang membuat keputusan tanpa usul periksa dianggap pula pahlawan dan satria. Di mana keadilan untuk Hang Jebat ketika itu? Nonsense!

Ini mengingatkan aku pada salah seorang teman chatting aku berbangsa Holand, Bert yang pernah mempelajari tentang Kesultanan Melayu Melaka di universitinya. Salah satu topik yang kami bincangkan ketika itu adalah tentang sejauh mana kesetiaan Hang Tuah yang mengatasi apa yang aku istilahkan ketika itu sebagai satu tindakan yang ‘kurang berakal’ bagi seorang pahlawan melayu yang dikagumi dan terbilang di mata rakyat melayu dan orang luar sekalipun. Even Bert sendiri mempersoalkan perkara tersebut dan mengatakan Hang Jebat dikenali di tempatnya sebagai seorang wira. Rasionalnya kerana Hang Jebat mempertahankan apa yang benar dan menentang apa yang batil, di saat-saat semua orang melayu ketika itu yang pengecut dan hanya menjadi Yes Man sahaja. Malunya! Kita memandang Hang Jebat sebagai pengkhianat bangsa sedangkan Hang Jebat adalah wira bangsa bagi orang yang bukan melayu. Bagi aku sendiri Hang Jebat adalah lambang manusia yang dicatatkan sejarah sebagai orang pertama yang berani mempertahakan pendapatnya. Malangnya Melaka ketika itu bukannya sebuah tanahair yang demokrasi serta bebas menyuarakan apa sahaja. Dan apakah negara kita sekarang ini demokrasi? Jawab aku TIDAK! We are not democracy.

Tapi lupakan soal Hang Tuah dan Hang Jebat seketika. Kerana apa yang berlaku pada zaman itu telah pun berlalu. Tetapi anehnya kita mengulang kembali kesilapan lama pada alaf ini. Perkataan derhaka kini menjadi satu perkataan yang popular dalam internet, di dalam media masa, di media cetak, di sekolah-sekolah, di universiti, di kedai kopi dan di mana-mana sahaja ianya diperkatakan. Semua orang berminat memberi komen di suratkhabar dan di televisyen. Hari-hari benda yang sama dikeluarkan sehinggakan aku sendiri naik muak. Damn! They’ve talked about it very much. Derhaka sana derhaka sini. Tapi tak ada yang nak bercakap soal penderhakaan terhadap perlembagaan negara yang jelas-jelas telah diperkotak-katikkan sesuka hati. Since when kita boleh sesuka hati merampas apa yang telah dipilih oleh rakyat? Is it a democracy? To me..it is hell not a democracy. Jika kalah, kalahlah secara bermaruah. Jika menang, menanglah secara berhemah. And once again…there were Hang Tuah and Hang Jebat in this issue. Bezanya Hang Tuah tidak lagi boleh membunuh Hang Jebatnya hanya kerana permintaan Sultan. Dan aku...malas nak cakap banyak lagi!

Sunday, February 8, 2009

Best..Best!!

Tadi kawan adik aku mai rumah and tolong pasangkan wireless adapter kat rumah aku. Best..tak payah susah-susah nak cucuk sana sini dekat modem streamyx lagi dan tak payah lagi asyik nak dail. Boring! Okey jugalah, bebas sikit nak angkut laptop aku ni kat mana-mana. Even kat dapur pun aku boleh menulis sambil makan. Jangan-jangan masuk tandas pun boleh bawa sekali laptop ni. Heheheh...
Yang kelakarnya, aku dengan adik aku siap boleh berchatting pulak. Sorang kat tingkat atas..sorang kat tingkat bawah. Macam tak betul je. Duduk satu rumah tapi siap boleh chatting lagi. Hahahah...
Tapi inilah keistimewaan IT, benda yang paling aku suka selain dari buku dan televisyen. Dah lama sebenarnya kami terfikir nak masukkan WA ni, tapi baru sekarang je sempat. Maklumlah semua adik beradik aku berebut nak gunakan internet. Bila masing-masing ada laptop sendiri, macam ni la gayanya.
P/S : sambil-sambil menulis ni..sempat pulak aku dengar lagu baru Suki - Gadis Luar Biasa. Cam best pulak bila banyak-banyak kali dengar. Layanzzz...

Wednesday, February 4, 2009

10 Cara Membunuh Hati

  1. Terbaca satu artikel baru-baru ini Mengenai 10 Cara Bagaimana Mahu Membunuh Hati. Firstly aku baca…aku agak sinikal. Kalau artikel yg dipaparkan bertajuk 10 Cara Mengubati Hati atau 10 Cara Untuk Membunuh Diri, mungkin aku takkan ambil kisah. Tapi bercakap soal membunuh hati, aku rasa keliru. Kenapa perlunya hati dibunuh? Apa akan jadi dengan manusia yang hatinya sudah dibunuh? Dan susah untuk aku menyukai artikel ini..kerana sebahagian yang ada di dalamnya adalah mewakili apa yang aku rasakan sekarang ini. Benci memikirkan yang sebahagiannya mungkin adalah benar. Satu jawapan kepada hati.

    Inilah point-point yang terpapar. Terima jika sudi. Tolak jika membenci. Namun jangan sesekali biarkan hati anda mati.

    Menyukai kesunyian melebihi sebarang bunyi.
    Menyimpan perasaan seperti sebuah diari
    Memikirkan orang lain melebihi diri sendiri
    Selalu mengatakan YA sedangkan TIDAK juga mungkin lebih baik.
    Melihat dunia yang hanya ada sekelompok manusia : yang tidak digemari
    Tidak pernah berpaling walau sekali ke belakang sewaktu melangkah
    Merasakan malam lebih bermakna berbanding siang.
    Tidak pernah terasa mahu mencuba makanan yang dirasakan tidak sedap atau membeli sesuatu yang tidak diperlukan.
    Malu untuk bersuara biarpun pada diri sendiri.
    Menyukai perkataan Syurga sedangkan Neraka tidak pernah disebut.

Monday, February 2, 2009

Vampire Lover

Seronok tak terkata bila beberapa hari lalu, bungkusan dari Suhaila aka Quratul'ain sampai kat rumah aku. Apa lagi kalau bukan satu set Twilight Saga yang aku kirimkan Sue beli di MPH. Kat sini jangan harap lah dapat jumpa Stephenie Meyer punya buku. Yang aku jumpa tempohari hanya buku Twilight, itu pun tinggal satu aje. Terus aku sambar dan dah habis baca. Lepas tu bila Sue kirimkan buku ni, terus aku excited nak baca New Moon sampai ke hulu ke hilir aku bawa kat sekolah tu. Dalam sibuk-sibuk pun sempat aku baca bila ada masa terluang. Lepas ni makin penuh la buku kat dalam rak kecil aku tu. Rasanya aku dah kena tukar rak baru ler..lepas dapat gaji, aku ingat nak pergi cari rak yang boleh pasang siap pakai skru kat dinding . Tapi rak begitu, biasanya kena tempah dulu. Kalau nak cari kat Giant atau Mydin, alamat memang takkan jumpa.
Lepas ni, apalagi beraya sakan la aku dengan buku-buku SM ni. New Moon dah habis separuh...nak marathon baca boleh tapi aku ada banyak kerja nak disiapkan. Editing novel pun cam kena stop kejap sementara mood membaca aku ni masih panas!!
Buat Suhaila aka Quratul'ain, terima kasih Sue atas kiriman buku-buku ini. Ini lah untungnya kenal orang yang kerja kat MPH. Hehehe...terima kasih daun keladi, lain kali kirim lagi ya. Novel Ku Intai Cinta Di Dalam Rahsia karya Quratul'Ain ini dah aku khatam awal-awal lagi bila aku dapat senaskah dari Suhaila. Best cerita dia...and romantik also. Aku asyik sengih aje bila baca. Perasan diri sendiri ada dalam novel dan jadi Loke Yin. Yang kelakarnya novel ini dah terbang ke Bandung apabila adik kepada my adik ipar pinjam bawa ke tempat belajar dia di Bandung. For Ima bakal doktor forensik, selamat study baik-baik dan enjoylah baca novel-novel yang diangkut tu ya. Hehehehe...
 

Template by Blogger Candy