UNTUK MEMESAN SILA HUBUNGI EMAIL DI BAWAH UNTUK TEMPAHAN

UNTUK MEMESAN SILA HUBUNGI EMAIL DI BAWAH UNTUK TEMPAHAN
Email : arr_nita@yahoo.com

Tuesday, December 23, 2008

Ronda-Ronda Melaka

Taraa...aku dah gian nak masuk blog setelah hampir seminggu tinggalkan dunia blog dan dunia anita aruszi (dalam bilik kecik yang lengkap dengan rak buku, dua biji laptop, meja tulis). Itu pun aku rancang nak pasang engsel yang lagi 'outstanding' dalam bilik aku ni untuk menghalang anasir-anasir yang tak diingini menceroboh seperti lipas, beberapa koloni semut yang sedang merancang nak buka empayar dalam bilik aku ni (sebab aku lupa nak keluarkan gelas-gelas minuman yang aku dah guna dekat seminggu..wakakaka) serta sebuah objek misteri yang menyerupai adik aku Wawa yang asyik sama sibuk nak buka friendster dan pelbagai benda yang takde kena mengena dengan subjek dia.

Aku sebenarnya baru turun flight pagi tadi dari Kuala Lumpur. Asalnya aku dan kawan-kawan nak gi ronda melaka, johor n then terus ke Kuantan jalan-jalan cari fasal. The first priority kamu ialah untuk cari kawan aku Ayu dan Asyrani kat sana. Tapi last minute plan cancel sebab ayu dah men'yilentkan dirinya sendiri dari dunia kami. Terpaksa la kami patah balik ke Kuala Lumpur. Tapi sempat juga singgah di Umbai makan seafood. Best giler! Giler pun tak best macam tu. Hahaha. Tapi poket aku pun giler jugak sebab makan makanan-makanan gila tu. Kami lepak kat situ sampai pukul 11 malam sehingga naik gila. Banyak juga la tempat kami ronda-ronda kat situ sampai puas.

Tapi so far aku memang suka bandar Melaka ni. Kalau ada kesempatan memang aku nak singgah lama sikit untuk habiskan cuti sekolah yang hanya tingga tak sampai dua minggu pun. Kesian juga bila fikirkan Quratu'ain (penulis novel Ku Intai Cinta Di Dalam Rahsia) terpaksa balik ke Kuala Lumpur sendirian dengan big boss KN, Rizal dan side kick dia Taha. Anyway untuk big boss dan sidekick..terima kasih atas kesudian mencemar duli mengajak kami turun padang membuat promosi buku-buku Kaki Novel di Kedai Buku Thaikuang, Mahkota Parade Melaka pada 20 dan 21 Disember baru-baru ini. Best jugak dapat jumpa Suhaila (Quratul'Ain) dan Kak Lia (Lia Azira, penulis Fajar Pakeer) yang ramah tamah. Tapi ampun big boss, sebab kami ni tak berapa reti buat promo untuk diri sendiri. Tak biasa sebenarnya! Untuk Su dan Kak Lia...hope so kita jumpa lagi akan datang ya.
P/S : gambar tu hiasan semata-mata kerana pada waktu ini dan ketika ini aku sedang berperang berhabis-habisan dengan beberapa koloni semut dalam bilik aku. Dah tak terlawan dah ni...habis senjata aku dah pakai. Maklumlah aku sorang nak lawan banyak koloni semut...mahu lapan bulan baru habis nih! Hahahaha...

Saturday, December 13, 2008

Me n My Day

Aduh bosannya pagi-pagi macam ni, tak tahu nak buat apa. Semalam aku tidur awal, jaga tepat pukul 6.30 pagi ini dan lepas tu aku dah tak boleh tidur lagi dah. Masuk dapur siapkan sarapan. Menu Nasi Goreng + bilis + bahan-bahan yong tau fu + carrot. Semuanya aku hentam masukkan dalam menu suka-suka hati aku. Memang kalau aku bosan, aku akan masuk dapur dan create apa sahaja masakan yang terlintas kat kepala. Tapi kalau aku rajin, maka akulah orang yang paling malas masuk dapur.

Semalam pun aku masakkan lunch untuk family. Sampaikan my father says.."Kan bagus kalau abah dapat makan macam ni hari-hari.." heheheh ayat skema ayah aku menandakan dia puji masakan aku. Aku akui sejak adik aku ada kt rumah, aku jarang-jarang masuk dapur. Walhal sejak bertahun-tahun yg lalu akulah tukang masak kat rumah. Mungkin sebab dah ada ramai, so aku buat tak kisah aje fsl masak-memasak ni, apatah lagi aku ni bukan jenis yang cerewet fsl makan. Semuanya aku telan tolak batu ngan kayu je. Itupun kalau batu tu lembut, agaknya dengan benda tu sekali aku makan.


Lepas tu family aku kata ada orang nak datang rumah. Katanya salah seorang kenalan abah aku. Kitaorang ingatkan dia datang nak bagi supplement yang mak aku memang order tiap-tiap bulan. Rupa-rupanya dia datang bawa hajat lain. Dia rupa-rupanya nak pujuk ayah aku jadi ahli jualan langsung yang jual barang-barang kesihatan. Dia bawa la sorang pakcik ni yang beria-ria pujuk abah aku yang just buat muka toya aje. Kalau dengar dari gaya hebat pakcik ni kempen, kitaorang tak sangka langsung yang dia ni imam masjid. Heheheh...kalah orang berdebat pilihanraya.


Tapi sian gak kat pakcik tu sebab membazir air liur kempen kat keluarga kitaorang yang memang dua ratus peratus tak berminat langsung dengan produk-produk jualan langsung. Lagi-lagi dia mana ada masa nak jual benda-benda tu semua. Abah aku kata daripada dia melabur kat benda ni, baik dia simpan duit dia kat bank. Entah kenapa fikiran abah aku tu ngan anak-anak dia memang sama. Aku pun fikir macam tu. Tapi sejak dia bersara dari kerajaan, memang ramai sangat suka ambil kesempatan. Mentang-mentang diaorang tahu duit EPF dia ada, semua nak menyemak kat dia. Yang datang nak meminjam duit pun ada!


Kejadian ni mengingatkan aku kat seorang teman lama yang buat aku hampa betul. Masa tu aku tinggal kat Kerinci tengah habiskan final year aku kt UM. Salah seorang teman sekelas aku call petang tu ajak keluar minum-minum. Bukan main beria dia pujuk. Aku dahlah tengah penat study sanggup aje kata ya, semata-mata sebab kawan. Janji pukul 8.30 tapi pukul 11 lebih dia tak datang lagi. Aku buat donno aje tapi hati dah terasa malas giler..Bila jarum jam dah pukul 11.30 tghmalam, aku call kata tak jadi nak keluar. Tapi member aku tu pujuk gak...setiap kali dia kata dia dah on d way tapi tak sampai-sampai jugak. Aku yang baik hati aka wanita melayu terakhir ni pun menanti la dengan penuh kesabaran. Dekat pukul 12.30 dia pun call kata dia ada kat bawah. Aku yang dah separuh layu campur angin sepoi-sepoi bahasa pun turun la kt bawah nak jumpa dia.


Rupa-rupanya dia bawak kawan. Kitaorang pi minum kat Kolej 12. Tapi rupa-rupanya hajat dia lagi besar dari nak belanja aku minum macam yang dia kata. Tiba-tiba sahaja aku yang layu+malas+boring kena mendengar syarahan panjang lebar fsl jualan langsung. Tepat pukul 1.00 tengah malam pulak tu. Punyalah mendidih hati aku ni time tu, tapi sebab aku mmg baik hati so aku leh la kontrol sikit-sikit bengang aku tu. Rasanya time tu dari dengar bla-bla perempuan yang berkempen sikit punya panjang tu, aku lebih rela dengar pontianak mengilai di atas pokok. Bila balik rumah sewa aku kira-kira pukul 3 pagi, aku rasa macam nak hantuk kepala aku kat dinding bilik. Tapi nanti terkejut pulak kawan-kawan aku yang tengah tidur.


Moral of the story :

Sejak hari itu aku mula sedar betapa pentingnya duit pada sesetengah orang sehingga sanggup susahkan kawan sendiri. Bagi aku sendiri duit tu memang penting, tapi ia tak sepenting keluarga dan kawan-kawan dalam hati aku. Sebab itu aku tak pernah berkira fasal duit dengan kawan-kawan. Tapi aku cukup kecewa kalau ada kawan-kawan yang suka ambil kesempatan kat aku..Adik aku Aiza pernah sebut benda ni kat aku dulu..katanya aku selalu diambil kesempatan oleh orang-orang kat sekeliling aku. Betul ke?

Friday, December 5, 2008

Salam Aildi Adha

Selamat Menyambut Hari Raya Korban diucapkan buat keluarga samaada yang jauh atau yang dekat, kawan-kawan terapat aku di sekolah dan di UM dulu, kawan-kawan bloggers, member-member di WR, pengunjung-pengunjung setia blog aku yang kadangkala terasa lebih kamceng dari kawan baik sendiri. Heheheh..Tak lupa juga buat pihak penerbit yang telah sudi menerbitkan novel-novel aku yang tak seberapa tu. Salam aidil adha buat semuanya.

Diam tak diam dah nak menjelang Hari Raya Korban. Aku sendiri pun tak sedar kerana kat rumah aku reaksi semua orang biasa-biasa sahaja. Mujur ada Ari yang tolong ingatkan. Rutin raya kami kat sini rasanya biasa sahaja. Lepas sembahyang raya, semua orang berkumpul sambil makan-makan. Tengok TV lepas tu tidur. Hahaha rutin yang sama macam tahun lepas, lagilah tahun ni pun mungkin kami beraya dalam keadaan hujan lebat.
Di kesempatan ini juga aku ucapkan berbanyak terima kasih kepada kawan-kawan blogger yang banyak menyokong aku dalam bidang penulisan. Ada pelbagai kritikan yang aku terima samaada ia positif atau negatif. Semuanya aku terima dengan hati terbuka. Ada banyak kelemahan dalam novel-novel yang aku tulis sebenarnya, tapi sebagai manusia aku masih belajar untuk menjadi seorang penulis yang baik. Mungkin tidak sebaik penulis-penulis berpengalaman yang lain, namun harapan aku besar agar novel-novel yang aku karang dapat membuatkan semua orang tersenyum atau gembira membacanya.

Monday, December 1, 2008

Segalanya Tak Menjadi...


Hujan makin lebat kat luar, aku pula makin kesejukan dan makin bercelaru. Nak menulis pun dah jadi malas time-time hujan ni. Nak tonton astro, lagi lah malas. Dah dua minggu lebih hujan berhenti sekejap-sekejap kat luar sana. Kadangkala lebat..kadangkala slow motion sikit. Tapi lebat ke tak lebat hujan, si penulis ini tetap dah jadi slower than usual.


Nak keluar enjoy kat luar, jalan sah-sah dah jem...bonus basah pulak tu. Banyak benda lah yang tertangguh sebab hujan ni. Bil astro aku belum bayar, bil telefon belum settle, pendek kata segala jenis bil aku belum jelaskan lagi. Mujur aku paksa juga diri aku ni poskan satu manuskrip aku pada pihak penerbit.


Apa aktiviti aku musim hujan ini? Tidur? Hahaha tidur tetap ikut jadual biasa. Tapi itu rutin harian adik-adik aku kat rumah. Tepat jam 2 atau 3 petang semua dah berlingkar kat tempat tidur masing-masing. Maklumlah musim hujan, tidur pun sodapp..


Sempat tengok berita TV3 tadi. Banyak orang dah dipindahkan ke pusat perpindahan banjir. Dan pelajar2 di sebuah sekolah di Kelantan terpaksa mengharungi air untuk mengambil exam STPM yang masih belum habis lagi. Kasihan tengok student-student ni semua. Hope so pihak kementerian tolonglah awalkan exam STPM untuk pelajar-pelajar pada masa-masa akan datang supaya takkan lagi berlaku benda-benda macam ni. Juga aku tertarik dengan berita korban banjir yang berlaku kalau tak salah di Kelantan juga. Sedih sekali!


Di tempat aku ni walaupun hujan lebat, nasib baik masih belum naik air lagi. Tapi beberapa tempat di sekitar sini sudah pun dinaiki air separas 2 kaki. Family aku dah sibuk bincang bagaimana nak pindahkan barang-barang di tingkat bawah ke tingkat atas. Tapi harap-harap kami tak perlu buat semua itu. Banyak juga kalau nak diangkut, berat beb! Bagaimanapun aku harap hujan ni cepat-cepat berhenti, sebab aku dah plan nak pergi bercuti ni. Huwaa..aku dah tension sangat ni. Banyak benda yang tak menjadi disebabkan hujan. Bukan aku nak salahkan hujan, tapi aku yang salah sebab tak tahan dengan suasana hujan. Badan jadi malas, otak pun jadi malas...
 

Template by Blogger Candy