UNTUK MEMESAN SILA HUBUNGI EMAIL DI BAWAH UNTUK TEMPAHAN

UNTUK MEMESAN SILA HUBUNGI EMAIL DI BAWAH UNTUK TEMPAHAN
Email : arr_nita@yahoo.com

Saturday, December 13, 2008

Me n My Day

Aduh bosannya pagi-pagi macam ni, tak tahu nak buat apa. Semalam aku tidur awal, jaga tepat pukul 6.30 pagi ini dan lepas tu aku dah tak boleh tidur lagi dah. Masuk dapur siapkan sarapan. Menu Nasi Goreng + bilis + bahan-bahan yong tau fu + carrot. Semuanya aku hentam masukkan dalam menu suka-suka hati aku. Memang kalau aku bosan, aku akan masuk dapur dan create apa sahaja masakan yang terlintas kat kepala. Tapi kalau aku rajin, maka akulah orang yang paling malas masuk dapur.

Semalam pun aku masakkan lunch untuk family. Sampaikan my father says.."Kan bagus kalau abah dapat makan macam ni hari-hari.." heheheh ayat skema ayah aku menandakan dia puji masakan aku. Aku akui sejak adik aku ada kt rumah, aku jarang-jarang masuk dapur. Walhal sejak bertahun-tahun yg lalu akulah tukang masak kat rumah. Mungkin sebab dah ada ramai, so aku buat tak kisah aje fsl masak-memasak ni, apatah lagi aku ni bukan jenis yang cerewet fsl makan. Semuanya aku telan tolak batu ngan kayu je. Itupun kalau batu tu lembut, agaknya dengan benda tu sekali aku makan.


Lepas tu family aku kata ada orang nak datang rumah. Katanya salah seorang kenalan abah aku. Kitaorang ingatkan dia datang nak bagi supplement yang mak aku memang order tiap-tiap bulan. Rupa-rupanya dia datang bawa hajat lain. Dia rupa-rupanya nak pujuk ayah aku jadi ahli jualan langsung yang jual barang-barang kesihatan. Dia bawa la sorang pakcik ni yang beria-ria pujuk abah aku yang just buat muka toya aje. Kalau dengar dari gaya hebat pakcik ni kempen, kitaorang tak sangka langsung yang dia ni imam masjid. Heheheh...kalah orang berdebat pilihanraya.


Tapi sian gak kat pakcik tu sebab membazir air liur kempen kat keluarga kitaorang yang memang dua ratus peratus tak berminat langsung dengan produk-produk jualan langsung. Lagi-lagi dia mana ada masa nak jual benda-benda tu semua. Abah aku kata daripada dia melabur kat benda ni, baik dia simpan duit dia kat bank. Entah kenapa fikiran abah aku tu ngan anak-anak dia memang sama. Aku pun fikir macam tu. Tapi sejak dia bersara dari kerajaan, memang ramai sangat suka ambil kesempatan. Mentang-mentang diaorang tahu duit EPF dia ada, semua nak menyemak kat dia. Yang datang nak meminjam duit pun ada!


Kejadian ni mengingatkan aku kat seorang teman lama yang buat aku hampa betul. Masa tu aku tinggal kat Kerinci tengah habiskan final year aku kt UM. Salah seorang teman sekelas aku call petang tu ajak keluar minum-minum. Bukan main beria dia pujuk. Aku dahlah tengah penat study sanggup aje kata ya, semata-mata sebab kawan. Janji pukul 8.30 tapi pukul 11 lebih dia tak datang lagi. Aku buat donno aje tapi hati dah terasa malas giler..Bila jarum jam dah pukul 11.30 tghmalam, aku call kata tak jadi nak keluar. Tapi member aku tu pujuk gak...setiap kali dia kata dia dah on d way tapi tak sampai-sampai jugak. Aku yang baik hati aka wanita melayu terakhir ni pun menanti la dengan penuh kesabaran. Dekat pukul 12.30 dia pun call kata dia ada kat bawah. Aku yang dah separuh layu campur angin sepoi-sepoi bahasa pun turun la kt bawah nak jumpa dia.


Rupa-rupanya dia bawak kawan. Kitaorang pi minum kat Kolej 12. Tapi rupa-rupanya hajat dia lagi besar dari nak belanja aku minum macam yang dia kata. Tiba-tiba sahaja aku yang layu+malas+boring kena mendengar syarahan panjang lebar fsl jualan langsung. Tepat pukul 1.00 tengah malam pulak tu. Punyalah mendidih hati aku ni time tu, tapi sebab aku mmg baik hati so aku leh la kontrol sikit-sikit bengang aku tu. Rasanya time tu dari dengar bla-bla perempuan yang berkempen sikit punya panjang tu, aku lebih rela dengar pontianak mengilai di atas pokok. Bila balik rumah sewa aku kira-kira pukul 3 pagi, aku rasa macam nak hantuk kepala aku kat dinding bilik. Tapi nanti terkejut pulak kawan-kawan aku yang tengah tidur.


Moral of the story :

Sejak hari itu aku mula sedar betapa pentingnya duit pada sesetengah orang sehingga sanggup susahkan kawan sendiri. Bagi aku sendiri duit tu memang penting, tapi ia tak sepenting keluarga dan kawan-kawan dalam hati aku. Sebab itu aku tak pernah berkira fasal duit dengan kawan-kawan. Tapi aku cukup kecewa kalau ada kawan-kawan yang suka ambil kesempatan kat aku..Adik aku Aiza pernah sebut benda ni kat aku dulu..katanya aku selalu diambil kesempatan oleh orang-orang kat sekeliling aku. Betul ke?

0 comments:

 

Template by Blogger Candy