UNTUK MEMESAN SILA HUBUNGI EMAIL DI BAWAH UNTUK TEMPAHAN

UNTUK MEMESAN SILA HUBUNGI EMAIL DI BAWAH UNTUK TEMPAHAN
Email : arr_nita@yahoo.com

Monday, September 27, 2010

First Time Rasa Macam Nak Nangis..

Hari ni berlaku sesuatu yang mengejutkan. Dalam kelas tadi, my sis hantar mesej kata dia call rumah dan handset abah aku tp tak dapat-dapat. Sepuluh minit lagi nak habis jaga periksa tapi aku tahan diri dari call rumah. Bila exam habis aje, aku terus ke Bilik Akses dan dial no rumah dan no telefon abah aku. Tapi tak dapat-dapat jugak. Aku dah mula risau. Kenapalah abah tak angkat call aku? Aku cuba lagi..tapi macam tadi takde hasil. Tiba-tiba adik aku wawa pulak call kata dia ada kat sekolah dan sejak pukul tiga petang lagi dia call abah aku nak suruh ambil dia di sekolah. Aku tengok jam..dah pukul 4.30 petang, bermakna dia dah cuba hubungi rumah sepanjang 1 jam setengah. Lama tu. Ini yang buat risau aku makin bertambah.


Last-last aku angkat handbag dan keluarkan kunci kereta. Tak boleh jadi ni. Aku kena balik dan pastikan sendiri kenapa abah aku tak angkat call dan kenapa telefon di rumah pun tak boleh diangkat. Dengan tak sempat nak beritahu pada penyelia petang, aku minta Aisyah sampaikan pada Cikgu Rozali masalah aku ni. Lagipun aku dah terdesak sangat nak balik. Bimbang punya fasal. Gerun pun ada. Lagipun zaman-zama sekarang ni macam-macam hal boleh berlaku. Dalam otak dah fikir, ni kalau aku kena marah sebab keluar dari sekolah dan tak sempat nak bagitahu sesiapa pun biarlah. Aku dah tak kisah. Otak aku hanya pada mak dan abah aku yang berdua di rumah. Risaunya aku sampai sepanjang perjalanan, aku berdoa janganlah ada apa-apa yang buruk menimpa diaorang.


Kereta aku pecut 120km/j. Macam terbang dibuatnya. Semua kereta kat jalan tu aku pintas. Tak peduli dah kat keselamatan diri sendiri. Bila sampai rumah, aku tengok kereta abah tak ada. Aku pun ketuk pintu sambil jerit-jerit depan rumah. Tak kisah dah pada jiran-jiran sekeliling. Dengar mak aku menyahut. Hati aku jadi lega sedikit. Sekurang-kurangnya aku tahu mak aku selamat. Mak aku pun melaung juga tanya kenapa? Aku tanyakan abah aku. Dia jerit balik kata abah aku dah ke sekolah 10 minit yang lepas untuk ambil my sis. Aku makin lega. Off record…kami saling jerit-menjerit sebab aku tak ada kunci rumah (baru tukar kunci) dan mak aku pulak menjerit sebab dia tak boleh bukakan pintu untuk aku. (dia atas kerusi roda). Lepas aku puas hati tanyakan kedua-duanya aku pun bergegas balik ke sekolah. Kali ni pun pecut jugak sebab setengah jam lagi aku kena jaga exam.


Tapi sepanjang pergi sekolah, aku rasa macam nak menangis. Aku nak menangis sebab aku lega mereka selamat. Aku belum pernah rasa sebimbang ini untuk satu tempoh yang agak lama. Syukur alhamdulillah, Allah kabulkan doa aku supaya tak ada apa-apa yang buruk menimpa keluarga aku.


Bila aku balik rumah, baru aku tahu..telefon ayah aku silent, so dia tak perasan ada banyak missed call. Telefon rumah pula sebab my sis bawa naik ke atas, so telefon tu tak boleh nak charge..jadi tak boleh connected. Sungguh aku bengang. Sebab telefon, tak fasal-fasal jantung aku bagai nak gugur. Tak fasal-fasal aku nangis. Dan tak fasal-fasal aku pecut di jalan macam raja pecut. Tapi bila abah tahu apa dia cakap sambil tersenyum? “Sayang juga kat abah ya. Baru abah tahu.” Sambil gelak jahat. Aku pulak cebik sikit dengan mulut herot. “Lagi mahu tanya ke? Mak ayah, mestilah sayang. Bukan boleh beli dengan duit pun.”


Moral of the story :
1) Gunakan banyak telefon di rumah anda di setiap tempat dan setiap sudut.
2) Sediakan banyak tisu dalam kereta..untuk kesat hingus dan airmata..hehehe..

Tuesday, September 21, 2010

Kenapa Aku Jadi Guru+Penulis..Bukannya Ahli Bomba?

Sekadar dongengan…
Masa kecil dulu, aku bercita-cita nak jadi ahli bomba. Semuanya sebab gilakan drama Hong Kong TVB yang disiarkan dekat TV2 tiap-tiap pukul 6 petang. Kalau dibandingkan dengan polis memang aku lebih kagum dengan ahli bomba dan penyelamat. Rasa macam merekalah hero sejati sebab sanggup merentasi lautan api untuk selamatkan orang. Aku pernah cuba-cuba duduk dalam asap waktu kecil dulu. Tuttt…tolong abaikan kebodohan aku yang konon-kononnya nak merasa situasi menyelamatkan orang ketika kecemasan. Alhamdulillah mujur aku hidup lagi sampai sekarang. Mujur juga suratkhabar tak siarkan fasal budak yang mati lemas terhidu asap semata-mata mahu jadi ahli bomba. Hehehe…Tapi itu kisah aku ketika kecil dulu..yang sukakan ahli bomba, sukakan kerja-kerja mereka dan paling penting aku pernah berniat nak jadi ahli bomba suatu hari nanti.

Realiti 1..
Aku tak pernah minat nak jadi guru pada permulaannya. First interview aku, aku disuruh menghuraikan buku terakhir yang aku baca. Mungkin kalau orang lain akan pilih bahan bacaan yang senonoh sikit dan berilmu, tapi aku dengan selamba badaknya pilih buku Dracula karya Bram Stoker dan cerita dari awal sehingga akhir bagaimana Jonathan Harker terpenjara di istana Count Dacula, bagaimana dia melepaskan dirinya, bagaimana dia, isteri dan teman-temannya Van Helsing dan Dr. Steward mencari jalan menghapuskan Count Dracula. Waktu bercerita dengan ‘overnya’ aku tak kisah langsung interview aku tu berjaya atau tidak. Dalam hati tak kempunan pun aku kalau tak jadi guru. Tapi siapa sangka, kerana rezeki, kerana takdir atau kerana mungkin teknik penceritaan aku terlalu ‘baik’ agaknya..aku diterima masuk dari ribuan calon lain yang gagal. Betullah kata orang, yang tak nak jadi guru itulah yang Allah tetapkan jalannya. Mungkin ada hikmahnya. Sekarang, aku merasa guru adalah kerjaya yang cocok untuk aku. Kalau tak jadi guru, aku tak tahu lagi apa yang aku boleh jadi agaknya!

Bayangkan walaupun susah..hehe
1) Aku kini adalah seorang anggota bomba yang makan tidur kat balai bomba. Masa lapang aku tulis novel..
2) Aku adalah guru yang siang sibuk mengajar, malam pula sibuk menulis novel

Agak-agaklah skenario yang mana satu yang lebih sedap didengar? Hihihi…

Realiti 2..
Ramai orang tahu aku paling suka membaca dan menonton TV. Dua benda ni kalau aku buat, hantu lalu pun takkan sedar. Tapi aku ada perangai buruk sikit. Bila baca buku, aku selalu tak puas hati dengan jalan cerita buku tersebut. Bila tengok TV, aku akan kutuk ending drama atau kisah yang dipaparkan dalam drama tu kalau aku tak suka. Sampaikan secara tak langsung aku akan menganggu ahli keluarga aku yang menonton sama. Jadi mereka akan selalu sebut, asyik merungut je. Nak ending best, buat sendirilah…perkataan ‘buat sendiri’ tu la macam bagi perasaan ‘weird’ sikit kat aku. Almaklum aku sendiri pun ‘weird’ jugak. Kalau dah berpuluh-puluh buku cerita aku baca dalam seminggu, tengok TV pulak sampai tengah malam, aku pun dah nak terikut-ikut dengan ‘nerd’ tapi masih cute time tu.. hahaha. So agaknya sebab suruh buat sendiri la maka aku mula berangan, berimaginasi dan mula menulis cerita-cerita yang aku angankan..sekurang-kurangnya aku boleh tulis cerita yang aku suka, iya tak?

Kini..
Dongeng dan realiti adalah dua perkara yang paling aku suka. Dengan dua situasi ini aku belajar menjadi orang yang lebih baik pada diri sendiri. Realiti itu baik, tapi dongeng akan menjadikan sesuatu realiti itu lebih indah. Dan dunia yang indah adalah dunia yang ingin aku kongsikan bersama orang lain. Maka tercetuslah karya dari kepalaku yang mengimaginasikan sesuatu yang indah. Akhirnya jadilah aku seorang penulis dan pelayar kisah. Siapa sangka..seorang bekas anggota bomba (saja nak berlagak), seorang guru sains dan kini aku adalah seorang penulis. Kata salah seorang teman, ada orang berangan tak datangkan hasil langsung. Tapi penulis berangan datangkan hasil. Kalau orang tanya apa kebaikannya menjadi seorang penulis? Maka inilah jawapannnya..

1) Menulis melatih minda yang cergas dan berfikir. Siapa kata berangan tu tak bagus? Einstein tu sebelum nak dapat teori ttg graviti duk berangan dulu tau..
2) Tekun adalah benda yang paling sukar hendak dicari. Tapi tanyalah mana-mana penulis. Semuanya secara sedar atau tak sedar akan memiliki sikap tekun dan fokus pada matlamat diri sendiri. Kalau dah sampai pukul 4 pagi masih menulis, tak ke tekun tu namanya? Hihi..
3) Kawan-kawan pun bertambah ramai. Teman penulis dan pembaca buku adalah rakan-rakan kepada penulis. Tempat berkongsi minat dan kegemaran yang sama. Aneh! Aku tak ramai kawan secara lahiriahnya tapi aku ada ramai kawan di alam maya. Kira aku ni berjaya buat kawan ke?
4) Skil komunikasi pun jadi lebih baik. Menulis menajamkan fikiran dan pada masa yang sama melancarkan tutur kata. Apa yang dikeluarkan oleh mulut, semuanya dari fikiran yang bernas dan sihat. Tajam minda maka akan tajamlah perkataan. Skil ni aku gunakan semula di kelas..kalau aku nak marah student pun, macam-macam benda aku boleh buat modal. Ada ke guru yang tak tahu nak marah apa kat anak murid? Yang nilah contoh guru yang makan hati last-last jadi tak berapa nak betul..keluarkan emosi beb! Penting tu!
5) Menulis dapat menambahkan ilmu dalam dada seseorang. Kita harus membaca untuk menulis. Baca banyak buku atau bahan yang bagus untuk melahirkan satu karya yang mesti dibanggakan oleh diri sendiri. Takpe orang tak banggakan kita asalkan kita bangga dengan diri kita sendiri. Cukuplah tu..
6) Menulis boleh mendatangkan wang. Siapa tak nak royalti beb? Orang gila je yang tak nak..alhamdulillah aku masih waras..hahaha..yang lain-lain fikirlah sendiri.

So kesimpulannya, aku memang dah ditakdirkan menjadi seorang guru yang sangat aku cintai kerjayanya. Dan alhamdullillah aku juga ditakdirkan untuk menjadi penulis yang sangat aku minati dunianya…dan alhamdulillah juga kepada Allah yang tidak mengizinkan aku menjadi seorang ahli bomba, sebab aku berkemungkinan besar akan masuk hospital dahulu sebelum berjaya menyelamatkan seorang mangsa kebakaran. Hahaha….

Wednesday, September 1, 2010

Raya Dah Tiba!


Rasa macam baru aje lepas raya, tiba-tiba raya datang balik. Masa memang berputar sekejap sahaja sekarang ini. Tup-tup aje, bulan puasa pun dah nak berakhir, akan menjelma dalam masa singkat acara makan-makan yang paling best dalam sejarah. Tahun ni juga aku dan family beraya dalam keadaan yang lebih baik sebab empat-empat adik aku dah bekerja kecuali si bongsu. Kiranya semuanya ada duit sendiri dan masa ni la amalan berkongsi sama rata menyediakan kelengkapan berhari raya itu begitu kuat terasa.

Seperti biasa, pakaian raya untuk aku dan keluarga dah lama disiapkan. Mungkin sebab dah banyak kali terkena kes baju raya tak siap-siap sampai time raya. Hehehe…kiranya kami ni dah WAJIB kena beringat sebelum terkena lagi.Kuih raya pun baru kejap tadi kami ambil. Ayah aku menggeleng tengok kuih raya berkotak kat dapur. Katanya boleh bawa masuk dalam keretapi..sure keretapi tu pun boleh penuh dipenuhnya. Itu belum masuk lagi kuih raya yang my sis Ala mungkin bawa balik dari Pekan. Atau kuih raya sponsor dari Aiza, another sis. Pendek kata meriah dengan kuih-muih je. Makannya tidak! Tapi dah realiti sejak berzaman, kuih raya hanya untuk hidangan tetamu, atau untuk dibawa ke sekolah jika ada majlis atau yang sewaktu dengannya. Apa-apa aje lah.

Tahun ni kami tukar langsir jugak. Bukan apa, dah tiga tahun tak tukar. Bukan membazir ke apa, cuma kami pentingkan keceriaan di dalam rumah. Cuma ada la kes kelakar sewaktu aku ambil langsir yang dah siap. Bila nak pasang untuk ‘test’..tengok-tengok tak padan. Ada yang pendek dan ada yang panjang. Pendek kata semuanya silap. Mak aku dah berleter panjang. Aku dah pening-pening lalat. Dalam hati apasal la kak Ani jahit lintang pukang ni? So aku pun bawaklah semula langsir tu pada tukang jahitnya. Dia kata dia dah jahit ikut ukuran yang aku bagi. Lepas tu dia pun tunjuk kat aku. Panjang berapa, lebar pun berapa semuanya sama aje macam yang dia tulis dan macam ukuran yang aku bagi kat dia. Puas kitaorang fikir apasalah langsir tu jadi macam tu. Tengah-tengah fikir tu, aku pun dah kuciwa sikit..dalam hati fikir alamak tak dapatlah aku beraya aku dengan langsir baru tu. Dekat setengah jam fikir baru kitaorang tahu apa yang salah. Aku ketawa macam nak rak. Kelakar sungguh. Rupa-rupanya aku bagi ukuran panjang dan lebar betul dah. Memang ikut formula matematik antarabangsa pendek kata. Tapi tukang jahit kat terengganu ni rupa-rupanya guna formula matematik yang berbeza. Ada ke panjang aku tu = labuh kain dari atas ke bawah (dia). Manakala lebar aku tu = panjang dari kanan ke kiri (dia) Hahaha…cuba korang semua fikir mana satu yang betul?


My sis kata kalau ikut matematik memang aku yang betul. Sepatutnya panjang tu ukuran dari kanan ke kiri atau kiri ke kanan. Lebar tu sepatutnya dari atas ke bawah atau bawah ke atas. Dalam formula matematik kita ada rumus panjang (P) x lebar (L) kalau nak cari luas sesuatu benda. Kiranya kalau ada perbicaraan kat makhamah aku yang betul. Tapi kak Ani ni kira terbalik. Sebab kata dia selama ni memang dia ukur begitu. Mak aku pun kira macam tu sebenarnya. Even makcik aku pun ukur sama macam tu. Aku dah penat dah argue cakap yang formula yang diaorang guna tu sebenarnya tak betul langsung. Hehe tapi tak ada faedah kerana rata-rata orang perempuan di Kuala Terengganu ni menggunakan formula sama mcm diaoarang. Huhu patutlah ukuran langsir aku tu salah. Adoii la…tak tahu nak gelak ke tidak lagi ni! Raya ada seminggu lagi, langsir pulak kena baiki.
Tahun ni jugak kami adik beradik nak buat raya yang bertema. Kalau raya pertama kami nak hidang tradisional food macam nasi dagang, satay, rendang dan kuih-muih. Second raya kami buat western food, macam spagetti bolognaise dan carbonara. My sis khabarnya nak buat sushi. Third day raya pulak cadangnya nak buat barbeque. Haha dasyat sungguh! Semua orang gila nak makan aje sekarang ni.Padanlah badan semua orang tengah membesar termasuk aku.

Tapi apa-apa pun aku harap raya ini memberi seribu erti buat aku. Dapat bersama-sama ahli keluarga menyambut hari raya adalah sesuatu yang manis dan bermakna. Mungkin aku kurang gemar berjalan-jalan sewaktu raya, tapi aku sebenarnya sukakan hari raya. Buat ahli keluarga, saudara mara jauh dan dekat, teman-teman sekerja, teman-teman lamaku, pelajar-pelajar yang ku kasihi, teman-teman penulis, pembaca-pembaca novelku dan pengunjung tetap blog Anita Aruszi, blog Gedung Novella dan blog Rumah Fantasi, di sini aku memohon seribu kemaafan andai kata ada yang tersilap kata atau tersilap perbuatan. Sebagai manusia biasa, aku tidak lari dari melakukan pelbagai kesilapan. Selamat Hari Raya Aidilfitri diucapkan. Maaf Zahir dan Batin..
 

Template by Blogger Candy